March 2011

"Jangan bilang kalau ceritanya sudah selesai, mana cerita kalian berhubungan seks dan kamu mengulum penisnya?" Toni curiga cerita Santi telah selesai melihat Santi diam.
"Kok kamu diam sih..? Dia kan belum orgasme. Mana mau dia cuma muasin kamu aja. Dia pasti ingin juga ngerasain orgasme," lanjut Toni agar Santi melanjutkan ceritanya.
"Itu kamu tahu. Kamu aja deh yang ngelanjutin," sahut Santi sambil tersenyum.
"Waduh..! Kamu ngerjain saya ya? Ya nggak mau dong..!" jawab Toni ikut tersenyum.

"Hi.. hi.. hi.. hi.. hi.." berderai tawa Santi melihat reaksi Toni. Lalu Santi menarik napas sebentar dan melanjutkan ceritanya.

"Lalu dia merebahkan badanku ke kasur. Didekatkan pinggulnya ke selangkanganku. Pahanya berada di bawah pahaku. Aku tahu dia akan memasukkan penisnya. Sesungguhnya aku tidak tahu apakah aku juga menginginkan hal itu. Terasa kepala penisnya sudah menempel di bibir vaginaku. Geli juga rasanya. Tiba-tiba aku tersentak karena rongga vaginaku terasa penuh. Tidak jelas rasanya, antara perih dan nikmat.."

"Vagina kamu memijat-mijat penisnya tidak?" tanya Toni bersemangat. Dia membayangkan nikmat yang dirasakan pacar Santi.
"Ya nggak tahu dong. Kan dia yang rasain," jawab Santi.
"Kalau yang saya rasain, vagina saya berdenyut-denyut, dan hangat sekali. Aku mencoba mendongakkan kepala melihat ke vaginaku, kemaluanku lebih menggelembung dan tebal. Kulihat juga pacarku memaju-mundurkan penisnya ke dalam vaginaku. Vaginaku akan monyong setiap dia menarik penisnya dan akan ikut masuk setiap dia menekan penisnya."

"Pacarku mendongakkan kepala dan memejamkan matanya. Peluh membasahi seluruh tubuh dan wajahnya. Makin lama rasa perih di kemaluanku makin hilang, yang tersisa hanyalah rasa nikmat yang luar biasa. Aku pun ikut menaik-turunkan pantatku berkebalikan arah dengan gerakan pacarku. Setiap permukaan vagina dan klitorisku menyentuh pangkal penisnya rasanya indah sekali.."

"Setelah itu yang kutahu aku memejamkan mataku, lalu aku merancau tak menentu. Hingga kurasakan rasa yang tadi kualami, vaginaku kembali seperti disedot-sedot. Aku berteriak dan menggigit bibirku. Rasanya lebih nikmat dari orgasme pertamaku. Tidak lama pacarku juga berteriak. Ouughh katanya," Santi tersenyum ketika dia menirukan ucapan pacarnya.

"Terasa hentakan di vaginaku. Pacarku menekan penisnya sedalam mungkin ke vaginaku, sambil badannya terhentak-hentak. Terasa tembakan sperma di ujung dalam kemaluanku sekitar 7 kali. Hangat sekali"

"Untuk berapa lama, penisnya tetap terselip di vaginaku. Sepertinya kami berdua tidak mau memisahkan kemaluan kami, kalau kata pacarku sih. Spermanya dan cairanku telah jadi lem. Ha.. ha.. ha.. Pacarku memang garing Ton," berderai tawa Santi.

"Lalu cerita aku mengulum penisnya terjadi setelah kami selesai bereng.." belum selesai Santi bicara Toni memotong ucapannya.
"Cukup.. cukup.. Aku sudah nggak kuat nih. Bagian kamu mengulum penis dipraktekin aja. Aku janji deh kamu bakal dapat peran itu."

Mata Santi langsung berbinar. Daripada mulut ini capek dipakai untuk bicara lebih baik dipakai untuk bekerja. Ternyata mulut seorang wanita bisa membantu kariernya.

"Ayo kita mulai," lanjut Toni.
"Bagaimana awal ceritanya?" Toni berdiri mendekat ke arah Santi. Celananya tidak bisa menutupi penisnya yang ereksi, sehingga terlihat tonjolan di situ.

"Kami waktu itu berenang tidak memakai baju. Jadi.." Santi berkata sambil jarinya memberi kode agar Toni membuka bajunya.
"Oh ya.. tentu saja," jawab Toni sambil membuka kancing baju lalu reitsleting celananya. Dilepas semuanya. Setelah itu celana dalamnya. Penisnya sudah penuh, keras dan tegak menunjuk ke arah Santi. Santi lalu membuka bajunya. Dilepas satu-satu seluruh kain yang melepas di badannya.

"Santi..! vaginamu tebal sekali." Toni terkejut melihat montoknya vagina Santi.
"Nggak pernah saya lihat yang seperti kamu.."
"Santi..! Enggak usah dikulum deh. Kita ngeseks aja yuk.."
"Kamu mau dong..! Aku nggak tahan melihat itumu. Sudah pengen nyelipin penis ke situ nih," kata Toni sambil mengusap-usap penisnya.

"Tentu aku setuju Ton. Dua-duanya kan jadi ngerasain nikmat."
"Sekarang kamu naik ke atas sofa," perintah Toni sambil membuang semua benda yang ada di sofa ruang kantornya.
Santi melangkah ke arah sofa. Direbahkan badannya perlahan, posisinya kini terlentang menghadap ke Toni. Pahanya dibuka mempertunjukan seluruh alat kemaluannya. Bibir vaginanya telah membuka, merekah sehingga bagian dalam dari vaginanya terlihat jelas. Merah, basah dan berdenyut. Tentu nikmat sekali merasakan pijitan otot-otot di vagina itu.

"Uoogh.." tanpa terasa mulut Toni mendesah takjub menyaksikan keindahan bukit kemaluan yang tebal itu. Belahan bibir kemaluannya yang sedikit kecoklatan terlihat sangat tebal membentuk sebuah bukit kecil. Bibir luarnya masih terbuka seakan memanggil-manggil Toni untuk menikmati.

Melihat hal itu, Penis Toni semakin tegang. Dia ingin sekali memasukkan kemaluannya ke lubang vagina yang ada di depannya, merasakan jepitan dan pijitannya. Jelas sekali Toni melihat vagina itu berdenyut-denyut. "Terbayang betapa nikmatnya jika penisku bisa masuk ke situ," guman Toni dalam hatinya.

Toni mendekat dan berlutut di selangkangan Santi. Lalu tangan kirinya merekahkan bibir kemaluan Santi, sedangkan tangan kanannya mengarahkan penisnya agar arahnya tepat. Dengan lembut Toni menyelipkan penisnya ke dalam kemaluan Santi yang basah. Toni berhenti sejenak ketika kepala penisnya masuk 1/4. Dia memejamkan matanya menahan nikmatnya perasaan saat itu.

"Uughh.." ujar Toni.
Perasaan luar biasa ketika kepala penisnya menggesek bibir vagina Santi. Santi mungkin mengira batang penis itu akan dimasukkan seluruhnya, karena begitu kepala penis menyelip di antara bibir kemaluannya terlihat ia membuka kedua pahanya lebar-lebar. Tapi ternyata Toni menghentikan gerakannya.

"Lagi Ton, masukin lagi..!" Santi merengek ketika mengetahui Toni menahan gerakannya.
"Jangan berhenti Ton.. masukin semuanya," Santi merengek lagi karena Toni masih memejamkan mata menikmati 1/4 penisnya yang sedang diremas-remas oleh otot vagina Santi.

Toni yang memang ingin seluruh bagian penisnya menikmati pijitan tentu saja mengikuti permintaan itu, dia lalu menekan penisnya lebih dalam perlahan-lahan sampai akhirnya semuanya masuk.

"Ouugghh..!" Toni melenguh ketika pangkal penisnya menyentuh lubang kewanitaan Santi. Terasa seluruh penisnya digenggam erat oleh vagina Santi.
"Ahhkk..! Tekan Ton, tekan yang keras..!" rengek Santi sambil menggigit bibirnya.
"Kayak gini bukan?" lalu Toni menghentakkan pantatnya ke depan, sehingga mulut vagina Santi terdorong dengan keras.
"Oughh.." teriak Toni.
"Aaahhkk..! Gila Ton..! Lagi Ton..!" rintih Santi merasakan nikmat.

Toni lalu menarik penisnya, vagina Santi terlihat monyong. Setelah tertarik setengah didorongnya lagi pantatnya seperti tadi.
"Aaahkk..!" bersamaan mereka berteriak.

Toni lalu memaju-mundurkan pantatnya. Dia menarik sampai sekitar 50 persen panjangnya, lalu menekan lagi hingga masuk semuanya. Toni terus melakukan itu. Sementara itu Santi tetap merancau tidak karuan. Sedangkan Toni lebih banyak diam.

"Aahhkk.. Toni.. enaak.. hiks.. hiks.. hikss oohh.."
"Yaahh.. tusuk yang keras.. hmm.. Oughh.. yaa.. terus Ton.."
"Sshh.. sshh.. oughh.. enak Ton, terus.. terus.. tarik dorong yang keras Ton..!"
"Oougghh.. oh.. oh.. oh.. oh.." Santi terus menjerit-jerit. Vaginanya menjepit keras penis Toni.
"Ough.. terus Ton..!" Santi menggelepar-gelepar sambil menggeleng-gelengkan kepalanya. Lubang vagina Santi semakin basah, dan meremas-remas batang kemaluan Toni.
"Uhh.. hu.. hu.. huu.." terdengar suara Santi seperti merintih, menahan nikmatnya sodokan penis Toni. Santi makin membuka kakinya. Ditariknya kakinya ke atas, sehingga lututnya menyentuh dadanya. Hal ini membuat Toni makin leluasa memasukkan penisnya.

"Ton.. bentar lagi Ton.. aku mau dapat.!" teriak Santi ketika merasakan orgasmenya akan datang, rongga kewanitaannya menjadi lebih berdenyut, seperti menggigit lembut penis Toni. Santi menaikkan pantatnya agar penis Toni makin dalam mengisi vaginanya.

"Ouughh.. Ton.. hiks.. hiks.. hu.. hu.." Santi kembali merintih kenikmatan. Kedua tangannya meremas-remas pundak Toni.

Sesaat sebelum Santi mencapai orgasme. Toni tiba-tiba merenggut pantat Santi, mencengkeramnya. Dihentak-hentakkan pantatnya ke bawah lebih cepat. Hal ini membuat gesekan antara penis dan rongga vagina makin cepat. Toni terus melakukannya hingga pada hentakan terakhir ditekannya pantat lama sekali ke bawah.

Santi merasakan senjata Toni semakin besar, vagina Santi terasa semakin penuh, Toni mencapai orgasmenya.
"Ooouughh.." lenguh Toni.

Santi merasakan ada tembakan hangat di dalam ujung vaginanya. Lembut dan mesra. Semprotannya kencang sekali dan berkali-kali. Kira-kira tujuh atau delapan tembakan, badan Toni mengejang, dan lalu lemas, lunglai, jatuh ke depan, menindih Santi.

Toni lalu mencium bibir Santi.
"Terima kasih San.."
Santi mencium balik. Mereka berpagutan beberapa saat. Tubuh mereka berkeringat, basah sekali.

Setelah agak lama Toni menjauhkan bibirnya dan mencabut penisnya. Terdengar bunyi, "Plop..!" ketika kedua alat kenikmatan itu dipisahkan.

"Kamu aktris berbakat San..! kamu akan dapat peran di film itu, tapi bukan sebagai peran utama. Kamu jadi teman SMA si pemeran utama," kata Toni sambil memakai celananya.
"Lhoo..! Ton.. katamu.." belum selesai Santi bicara Toni sudah bicara.
"Aku memang bilang kamu akan dapat peran. Tapi aku tidak bilang kalau itu peran utama. Kalau tidak mau ya udah. Kalau mau peran utama, nanti tunggu film yang baru lagi, kamu casting lagi sama saya. Kita lihat kamu serius tidak menjalani kariermu."

"Sekarang kamu mau nggak peran tadi?" lanjut Toni bertanya.
"Mau dong, tapi kiraiinn.!"
"Mau nggak?" tanya Toni lagi.
"Iya.. iya.. mau..!" jawab Santi sambil memakai bajunya.

Wawancara pun selesai, Santi pergi meninggalkan ruangan dan kehidupan di kantor sang manajer berlangsung lagi seperti biasa.

TAMAT

Pagi hari di kantor mewah sebuah perusahaan film nasional. Seorang gadis cantik sedang diwawancara oleh manajer casting perusahaan tersebut. Pewawancara adalah seorang pria bernama Toni berumur 28 tahun keturunan India.

"Namanya siapa?" kata Toni lalu duduk dan mengambil setumpuk kertas di mejanya.
"Santi, lengkapnya Beznifa Santi Putridewi." jawab gadis itu.
Toni lalu mencari file gadis itu di tumpukan kertas yang dipegangnya.

"Tinggi 170 cm, berat 50 kg, umur 20 tahun," Toni mengguman sendiri membaca data di depannya.
"Pernah main Sinetron atau pementasan sebelumnya?"
"Belum pernah."
"Kamu tahu bakat kamu apa?"
"Saya bisa menyanyi, tenis dan bakat yang terbesar menurut saya adalah akting."

"Kok tahu bakatnya akting?"
"Saya ahli mempermainkan perasaan orang Pak," jawab Santi sambil tersenyum malu mengakui jika dia sering mempermainkan orang.
"Bapak bisa buktikan sendiri," tambahnya.
"Mempermainkan bagaimana maksudnya?"
"Saya bisa pura-pura menangis, sampai keluar air mata. Saya juga bisa marah atau membentak-bentak orang padahal dalam hati sih biasa aja."

"Oke.. saya ingin lihat itu, tapi nanti saja..!"
"Oh ya, Kamu panggil saja aku Toni. Tidak usah terlalu formal OK..!" tambah Toni.
"Iya Pak."
"Tu kan..!"
"Oh iya." tersipu Santi, ternyata dia masih memanggil Toni dengan Pak.
"Baik Ton.!" kata Santi terlihat canggung waktu mengucapkannya.
"Ha.. ha.. ha.. ha..!" berderai tawa Toni melihat keimutan gadis di depannya.

"Cantik juga gadis ini, seksi, lugu, kulitnya putih. Wajahnya sangat keibuan, mirip Nia Daniati. Tubuhnya memang langsing tapi susunya montok juga. Andai saja dia istriku, pasti aku sarungan terus. Ha.. ha.. ha.. ha.. ha.. Kira-kira dia mau nggak ya?" Toni berkata dalam hatinya sambil tersenyum-senyum.

"Coba aja ah..!"
"Ya Ton?" Santi memajukan kepalanya, disangka Toni berkata padanya.
"Oh nggak..!"

"Kamu benar-benar ingin peran ini?" tanya Toni.
"Sangat ingin Ton.."
"Kamu tahu peran utama di film ini?"
"Tahu, yaitu seorang Gadis yang mengandung karena diperkosa, lalu memilih untuk membesarkan anaknya sendiri," jawab Santi.

"Pada adegan perkosaan, kamu mau memerankan sendiri tanpa pemain pengganti?" Toni ingin mengetahui keberanian gadis itu.
"Mau Ton."
"Tidak pa-pa sama keluarga?"
"Nggak.." Santi memang dari keluarga liberal. Dia mengabiskan masa SMA-nya di USA mengikuti ayahnya dinas.
"Ternyata kamu memang ingin sekali peran ini ya?"
"Iya Ton, aku mau peran ini sebagai awal dari karirku di dunia film."

"Apakah kamu tahu pendatang baru di dunia film mau melakukan apa saja untuk dapat peran?"
"Aku tahu Ton, Aku juga mau melakukan apa saja agar diterima."
"Aahh..! Benar kamu mau?"
Santi mengangguk.

"Kamu bersedia jika diminta berhubungan seks?"
"Bersedia Ton."
"Jika diminta mengulum penis, sorry nih ya, apakah mau juga?" tanya Toni sambil tersenyum. Toni merasa penisnya mulai berdenyut-denyut.
"Mau Ton.."
"Kok mau?"
"Habis Toni ganteng sih, Ha.. ha.. ha.. ha.. ha.." tawa Santi berderai mendengar jawabannya sendiri. Toni pun tertawa mendengarnya.

"Entar kamu lapor polisi."
"Kok lapor polisi, kan dua-duanya senang," jawab Santi sambil tersenyum.
"Apakah kamu pernah melakukan sebelumnya?"
"Dua-duanya pernah Ton."
"Maksudnya?"
"Ya melakukan seks pernah, mengulum penis juga pernah."
"Ooohh.. dengan siapa?"
"Dengan pacar," jawab Santi.
"Di mana?" Toni tertarik untuk mengetahui lebih banyak tentang kisah seks Santi.
"Di rumah, 2 tahun yang lalu waktu semuanya lagi pergi."
"Awalnya gimana?" lanjut Toni lebih semangat.

"Waktu itu kami ganti baju untuk berenang, tapi karena ganti bajunya bareng satu kamar, kami jadi sama-sama terangsang. Terus mulai deh kami bercumbu dan akhirnya kami berhubungan seks."
Toni merasakan penisnya semakin keras. Ingin rasanya menyelipkan penisnya dalam vagina milik gadis cantik di depannya.

"Kamu mau nggak menceritakan secara lengkap?"
"Kok gitu Ton?"
"Kok gitu gimana?"
"Kenapa.. kenapa nggak kita aja yang melakukannya?" kata Santi. Santi merasa dengan begitu maka peran itu pasti jatuh ke tangannya.
"Ooohh, aku ingin dengar cerita kamu dulu aja deh."
"Diringkas aja ya Ton?"
"Iya..!" jawab Toni tidak sabar.

"Kami waktu itu akan berenang, rencananya mau ganti baju renang di kamarku. Setelah masuk kamar, kami mulai membuka baju. Aku membuka lemari pakaian, lalu membuka kaos dan celana pendekku. Sehingga aku tinggal memakai baju dalam saja. Risih juga berpakaian seperti itu di depan orang lain. Tapi ini kan pacarku, jadi ya kupikir tidak apa-apalah. Aku melirik ke samping, terlihat pacarku sudah membuka seluruh pakaiannya dan tinggal mengenakan celana dalam saja. Berdesir juga tubuhku. Aku merasa bibir kemaluanku mulai berdenyut, "Santi menggigit bibirnya.

"Kalau tidak ingat aku ini perempuan pasti langsung kudatangi dia. Kuputuskan untuk lanjut mencari baju renang. Ketika sedang memilih baju renang yang merah atau yang biru, kudengar pacarku melangkah mendekat. Makin dekat dan makin dekat, lalu terasa hembusan nafasnya di leher ini. Waktu itu aku merasa tegang sekali, menduga-duga apa yang akan dia lakukan. Jantungku berdetak kencang dan vagina ini sepertinya berdenyut-denyut," kata Santi sambil memegang rok bawahnya.

"Tiba-tiba dia menelusupkan tangannya di antara pinggang, memelukku dan merapatkan badannya, sehingga punggungku dan dadanya bersentuhan. Dia mencium telingaku, gelii banget.." Santi berkata sambil mengangkat pundaknya seakan dia sedang kegelian di bagian telinga.

"Dia mempererat pelukannya sehingga dadanya makin rapat ke punggungku. Ciumannya lalu turun ke leher, rongga vaginaku rasanya makin berdenyut dan rasanya agak basah di bibirnya. Lalu pantatnya mulai bergerak-gerak digesekkan naik turun ke pantatku. Terasa benjolan penisnya di antara belahan pantatku. Selama itu aku diam saja karena tidak tahu harus bagaimana. Setelah beberapa menit dia membalikkan badanku sehingga kami saling berhadapan."

"Diciumnya bibir ini, kami saling berpagutan. Lidah kami saling bersentuhan, kadang bibirku disedot, kadang digigit. Nikmat sekali rasanya. Tidak pernah saya merasa sesenang itu. Tiba-tiba dia melepaskan ciumannya dan membopong tubuh ini. Digendong ke arah tempat tidur. Aku direbahkan, sebenarnya malu juga terlihat dalam keadaan seperti ini dari depan tapi karena aku juga sudah terangsang aku mau aja," Santi berhenti sebentar. Tak lama dia melanjutkan lagi.

"Pacarku lalu membuka bra-ku dilanjutkan dengan celana dalam. Pada saat dibuka gesekan antara tangannya dan kulitku menimbulkan perasaan yang nikmat sekujur tubuh. Aku merapatkan pahaku karena aku benar-benar malu. Melihat itu pacarku lalu memegang pahaku dan membuka secara perlahan lalu dia bilang jangan tutupi keindahan tubuhmu, selain itu aku kan pacarmu," Santi berhenti sejenak lalu melanjutkan lagi ceritanya.

"Pahaku membuka begitu juga vaginaku, aku mencoba melihat apa yang terjadi pada kemaluanku saat terangsang. Kulihat warnanya menjadi lebih merah, bibir luarnya telah membuka dan kurasa vaginaku lebih tebal dari biasanya. Terlihat ada lendir yang menetes keluar," Santi lalu menyilangkan kakinya.

"Setelah itu, dia pegang bahuku. Dia pegang dan belai rambutku yang terurai di bahu. Perlahan-lahan dilepaskan celana renang dan celana dalamnya. Kulihat tubuh pacarku yang telanjang di depanku. Dia lingkarkan tangan di pinggang dan mulai mendekapku lembut. Kami berpelukan dan bertautan bibir sambil jari-jarinya meraba dan menggosok seluruh badan."
"Kok lama amat sih pemanasannya? Kapan penisnya masuk ke vaginamu?" Toni sudah tidak sabar.
"Ceritanya lebih cepet dong..!" tambahnya lagi.
"Tuh kan, nggak sabar. Sudah penis kamu aja yang diselipkan. Setelah itu terima aku main di film," kata Santi. Selain dia ingin kepastian dapat peran, dia juga merasa terangsang mendengar ceritanya sendiri. Terasa vaginanya sudah lembab.

"Oooh nggak.. nggak..! Lanjutin aja. Aku pengen tahu bagian vaginamu meremas-remas penis pacarmu."
"Kalau itu yang kamu mau!" Santi membenarkan letak duduknya dan melanjutkan ceritanya.

"Setelah itu dia mengusap kedua susuku. Diremas dan dipermainkan putingnya sambil menggesek-gesekan batang penisnya ke perutku. Lalu dia mencium payudaraku, perlahan diturunkan ciumannya ke bawah. Bibir kemaluanku dijilat, dijulurkan lidah dan menusuk ke dalam lubang vaginaku. Dijilat, terus jilat dan dijilat sambil tangannya meremas-remas puting payudaraku. Aku terus melihat ke bawah mengamati perubahan yang terjadi di kemaluan ini. Setiap lidahnya dijulurkan ke dalam, maka vaginaku makin terbuka. Bibir vaginaku ditarik oleh giginya, rasanya sakit tapi nikmat maka vaginaku akan monyong ikut tertarik. Kelihatan vaginaku berdenyut setiap lidahnya mengusap permukaan klitorisku.."

"Setelah sekian menit dalam posisi ini, ada rasa yang tidak pernah aku alami sebelumnya. Sangat nikmat. Otot vaginaku seperti tersedot-sedot. Rasanya aku ingin menjerit-jerit dan berteriak untuk melampiaskan nikmatnya. Aku baru tahu kalau itu yang namanya orgasme," lalu Santi terdiam seperti mengenang saat-saat itu.

Bersambung . . . . .

Aku pria berumur 22 tahun, kuliah disalah satu universitas di Jakarta. Sebut saja namaku Aldi. Dalam berpacaran aku sudah cukup berpengalaman. Tapi dalam soal seks aku masih pemula. Aku hanya melakukan sebatas pinggang ke atas. Setidaknya aku pernah melihat payudara cewek secara langsung. Aku melakukan terhadap cewekku yang terakhir. Pada cewek-cewekku sebelumnya aku tidak berani melakukannya, bahkan ciuman sekalipun. Mungkin suasana yang kurang mendukung. Cewekku yang terakhir inilah, aku melakukan ciuman bibir bahkan hampir melakukan hubungan seks. Itulah yang terjadi sebelum aku mengenal Fenny dan melakukan hubungan seks.

Begini ceritanya, dua bulan setelah jadian aku bertanya padanya sebut saja namanya Sisi. "Bolehkah aku mencium kamu.." Sisi diam sesaat kemudian menganggukkan kepalanya tanda setuju, tapi sebelum itu Sisi berkata, "Lain kali jangan tanya karena aku malu untuk menjawabnya.." Aku pun mengiyakan. Dengan posisi berdiri kurangkul dia dan mencium bibirnya, karena baru pertama kali, aku gemetaran dan hanya menempelkan bibirku ke bibirnya selama 1 detik.

Tiga bulan setelah jadian aku pun melakukan french kiss yang dahsyat sekali. Selama 2 bulan aku hanya melakukan ciuman tersebut. Memasuki bulan ke-5 setelah jadian, aku kembali melakukan french kiss tapi kali ini tanganku mulai jahil berusaha menyusup di balik kaos Sisi, Sisi berusaha untuk menghindar dan aku pun tidak berusaha untuk melanjutkannya. Ciuman kami makin dahsyat, aku tidak lagi menciumi bibirnya melainkan ke lehernya terus menciumi dan sesekali menjilatinya. Sisi mendesah panjang. Keringat mulai mengucur di wajah kami. Kembali aku meyusupkan tanganku ke balik kaosnya, kali ini Sisi diam saja. Jemari tanganku mulai menyentuh perutnya yang ramping terus menjalar ke atas, akhirnya aku menyentuh payudaranya yang padat berisi dan masih terbalut BH. Aku pun belum merasa puas, jemari tanganku berusaha membuka kaitan BH-nya. "Berhasil," batinku. Kaitan BH terlepas. Aku menghentikan aktifitasku dan melepaskan pakaianku sehingga aku telanjang dada di hadapan Sisi.

Kemudian aku melepas juga pakaian Sisi. Sisi agak menolak, entah kenapa Sisi akhirnya membiarkan saja aku melepaskan pakaiannya. Mulailah kelihatan payudara Sisi yang putih bersih dengan BH-nya yang agak merosot ke bawah karena kaitannya sudah lepas dan aku pun melepaskannya dari tubuh Sisi. Karena malu, Sisi menutupi payudaranya dengan telapak tangannya. Dibalik celanaku, batang kejantananku ingin keluar dari sarangnya karena sudah tegak berdiri dari tadi.

Aku merentangkan kedua tangan Sisi, maka terlihat jelaslah 2 bukit yang indah yang dihiasi 2 putingnya yang berwarna coklat. Aku pun melumat salah satu puting tersebut ke dalam mulutku, tidak lupa salah satu tanganku menyentuh payudaranya yang menganggur. Sisi tidak tinggal diam, dia mengapit salah satu kakiku. Rupanya dia ingin memberikan kenikmatan pada liang senggamanya dengan cara tersebut, batang kejantananku tidak luput dari gesekan tersebut. Sekali-sekali aku pun mendesah ketika batang kejantananku menerima gesekan dari kakinya. Aku terus mempermainkan payudaranya secara bergantian. Kami berdua telah bermandikan keringat. Karena terus mengalami gesekan dari kaki Sisi, batang kejantananku tidak kuat lagi menahannya. Akhirnya aku memuncratkan maniku di dalam celanaku. Rupanya Sisi mengalami hal yang sama, karena saat itu Sisi berkata, "Aldi, ada sesuatu yang keluar dari kemaluanku.." Aku pun menerangkan kepada Sisi bahwa kita telah mencapai klimaksnya. Kami berdua pun saling rangkul. Kejadian tersebut terus berlangsung sampai beberapakali tapi aku belum juga berhasil melihat liang senggamanya karena Sisi selalu menolak. Akhirnya kami putus setelah jadian selama 10 bulan karena Sisi tidak bisa lagi menemuiku yang telah pindah keluar kota.

Setelah setahun berpisah dengan Sisi, keinginan untuk berpacaran lagi kembali timbul, apalagi setelah melihat teman kampusku yang bernama Fenny. Orangnya cantik, berkulit putih bersih, selain itu dia pun mudah bergaul dengan siapa saja. Kadang-kadang dia selalu curhat padaku dan dia pun bilang bahwa dia baru putus dengan cowoknya sekitar 2 bulan yang lalu, dan kadang-kadang juga selalu minta diantar karena aku memang punya motor. Walaupun aku sangat menginginkannya menjadi pacarku. Tapi aku belum berani mengucapkan kata cinta. Karena aku takut persahabatan kami putus gara-gara kejadian tersebut.

Pada suatu hari, tepatnya hari Sabtu. Salah seorang teman kampusku cewek mengadakan pesta yang diadakan di rumahnya. Dia mengundang seluruh teman kampusku termasuk aku dan Fenny. Fenny dan aku berangkat dari tempat yang terpisah, dia dijemput temannya pakai mobil dan aku naik motor punyaku. Singkat cerita pesta berakhir jam 8:00 malam, teman-teman telah bersiap untuk pulang. Tiba-tiba Fenny menghampiriku dan bertanya, "Kamu mau nggak nganterin aku pulang." Aku mengiyakan. Kami pun berangkat, ditengah perjalanan Fenny berkata, "Aldii.. ke kost aku dulu ya.. ada bukuku yang tertinggal," kata Fenny. "Baiklah," kataku. Ditengah perjalankan kulihat cuaca menunjukkan tanda akan hujan.

Akhirnya kami sampai di kost Fenny. Tempat kost Fenny lumayan besar dan mempunyai kamar mandi. Disaat Fenny mengemasi buku-bukunya, hujan turun cukup lebat. Fenny telah selesai berkemas tapi hujan belum juga berhenti. Kami terus menunggu hujan berhenti sambil cerita-cerita. Jam 9:30 malam hujan belum juga reda, Fenny pun menelpon ke rumah melalui HP-nya.
"Ma.. aku nginap di kost-an aja, masih hujan di sini," katanya.
Mamanya menyetujui, "Kalau begitu, aku akan pulang sendiri dong." kataku, Fenny hanya tersenyum.

Jam 10:00 malam hujan belum juga reda. Fenny telah mengganti pakaiannya dengan pakaian biasa, kaos oblong dengan celana pendek. Sambil menunggu hujan reda, kami pun kembali bercerita. Tetapi perhatianku tidak lagi terfokus pada ceritanya melainkan pada Fenny yang duduk di tepi ranjang. Paha putih mulusnya yang tersingkap karena memakai celana pendek. Walaupun hanya sedikit cukup membuat batang kejantananku tegak. Aku tidak tahan lagi, ketika Fenny menggoyang-goyangkan kakinya. Sebenarnya pemandangan tersebut biasa-biasa saja tapi aku telah dirasuki hawa nafsu.

Tiba-tiba saja aku langsung memeluknya, dan mencium bibirnya. Tidak sampai disitu, aku mendorong tubuhnya ke atas ranjang, kemudian menghimpitnya dengan tubuhku. Aku melanjutkan aktifitasku, mencium dan melumat bibirnya. Fenny kaget. Tapi Fenny tidak bisa berbuat apa-apa. Aku terus menciuminya, tanganku yang nakal mulai menyusup di balik kaos Fenny. Fenny menangkisnya. Dengan sedikit gerakan, aku berhasil menepisnya dan terus menyusup sampai menyentuh payudara Fenny yang masih terbungkus BH. Aku meremas lembut payudara Fenny. Fenny mendesah. Aku terus meremas tidak lupa ciumanku terus melumat bibirnya. Aku mengalihkan ciumanku ke lehernya. Fenny kembali mendesah. Jemari tanganku mulai merayap ke punggungnya, dan berusaha melepas tali BH Fenny.

"Berhasil," batinku. Fenny tersentak kemudian mendorong tubuhku ke samping. "Kita tidak boleh melakukan ini, Aldi." kata Fenny. Aku terdiam tapi nafsuku sudah tidak bisa diajak kompromi lagi dan berkata, "Memang tidak boleh sih, tapi.." Aku kembali merangkul Fenny, kali ini ciumanku lebih ganas dari yang pertama. Mulai dari bibir terus ke telinga menjalar ke lehernya. Jemari tanganku melanjutkan aksinya lagi menarik ke atas BH terus meremasnya, memuntir-muntir putingnya. Fenny pasrah dan kelihatan mulai panas dengan permainan yang kuterapkan. Aku mengangkat tubuh Fenny dan membuka baju serta BH-nya, aku pun demikian. Aku memulai lagi aksiku, kali ini ciuman kuarahkan ke payudaranya. Fenny menggeliat, apalagi tanganku menyentuh payudaranya yang satu lagi. Kami berdua telah bermandikan keringat. Tangan Fenny menjambak rambutku.

Permainan jemari tanganku mulai merangkak ke bawah dan berusaha menyusup ke balik celana pendek serta CD-nya. Fenny tidak lagi berusaha menangkisnya. Jemari tanganku sudah menyentuh rambut kelaminnya. Inilah pertama kali aku menyentuh rambut kelamin cewek. Aku merasa ketagihan. Kemudian jari-jari tanganku menggesek-gesek sekitar liang senggama Fenny. Fenny mendesah panjang dan membenamkan kepalaku ke payudaranya, untuk mendapatkan kenikmatan lebih.

Setelah beberapa lama, ciumanku mulai merangkak ke bawah sampai batas rambut kelaminnya yang sedikit terbuka. Aku kemudian meloroti celana pendek dan CD-nya. Aku pun demikian. Sekarang di atas ranjang, aku dan Fenny sudah telanjang bulat. Aku terkagum melihat pemandangan tubuh Fenny. Akhirnya aku berhasil melihat tubuh bugil cewek, apalagi yang seperti Fenny. Payudaranya putih padat berisi dihiasi putingnya yang berwarna coklat. Liang senggamanya dikelilingi rambut kelamin yang lebat. Tubuh Fenny hampir mirip tubuh Sisi tapi kelebihan tubuh Fenny aku melihat seluruhnya tanpa pakaian sedangkan Sisi hanya sebatas pinggang ke atas. Fenny yang selalu memejamkan mata, mulai membuka matanya, sedikit kaget saat melihat dirinya sudah tidak memakai apa-apa lagi dan melihat diriku dengan batang kejantanan tegak berdiri. Fenny menutupi payudaranya dengan meyilangkan kedua tangannya.

Aku kembali beraksi, kali ini daerah sasaranku liang senggamanya. Aku menciumi dan menjilati yang agak menonjol di sekitar liang senggamanya mungkin itu yang dinamakan klirotis. Setelah beberapa lama ciumanku kembali ke atas, merentangkan tangannya yang menutupi payudaranya. Terus menjilati tubuhnya dan akhirnya mendarat kembali di bibirnya. Alat kelaminku dan Fenny saling beradu. Ini membuat batang kejantananku ingin dimasukkan ke tempatnya. Aku mengatur posisi dan melebarkan kaki Fenny. Fenny tersadar dan berkata, "Kita sudah terlalu jauh, perlu kamu tahu inilah penyebab aku putus dengan cowokku karena aku tidak mau melakukan ini." Aku tidak lagi mempedulikan kata-kata Fenny karena hawa nafsuku sedang menuju kepuncak. Aku kembali merangkul Fenny dan menciumi bibirnya, kali ini lebih dahsyat lidahku bergoyang-goyang di mulutnya.

Fenny tidak bisa berbuat apa-apa dan kelihatannya kembali larut dalam kenikmatan. batang kejantananku yang sudah gatal ingin segera memasuki liang kenikmatan Fenny. Aku mengambil posisi yang pas, batang kejantananku mulai memasuki pintu kewanitaannya. Karena baru pertama kali, batang kejantananku sering melenceng memasuki liang senggama Fenny, aku terus berusaha dan akhirnya masuk juga batang kejantananku ke dalam liang senggamanya. Fenny kembali mendesah panjang, "Aldi.. ntar aku hamil," kata Fenny sambil memelas. "Aku akan bertanggung jawab," kataku. Fenny sedikit tenang, batang kejantananku telah masuk sedikit demi sedikit. Akhirnya semua batang kejantananku tenggelam di liang senggama Fenny. Aku menggoyangkan pinggulku sehingga batang kejantananku keluar masuk di liang senggama Fenny. Makin lama makin cepat. Fenny mendesah sambil menyebut namaku. Kami berdua kembali bermandikan keringat walaupun cuaca sebenarnya lumayan dingin. Sesuatu cairan yang hangat menerpa batang kejantananku yang masih berada di liang senggama Fenny. Rupanya Fenny telah mencapai orgasme. Aku pun tidak tinggal diam dengan mempercepat gerakan batang kejantananku keluar masuk di liang senggama Fenny.

"Inilah saatnya," batinku. Akhirnya puncak kenikmatanku datang, spermaku muncrat di dalam liang senggama Fenny. "Nikmat sekali," batinku. batang kejantananku terkulai di dalam liang senggama Fenny dan aku pun mengeluarkannya. Sperma, cairan kewanitaan dan darah perawanan Fenny lengket di batang kejantananku yang sudah kembali seperti semula. Aku melihat Fenny menangis, aku berusaha menenangkannya dan mengatakan, "Aku akan bertanggung jawab dengan apa yang telah aku lakukan kepadamu karena selama ini aku cinta kamu.." Tangisan Fenny sedikit mereda, aku merangkulnya dan mencium keningnya. Kami kemudian membersihkan diri di kamar mandinya. Karena kecapaian kami berdua langsung tertidur tanpa mengenakan pakaian dan tidur kami pun saling berangkulan. Aku lupa bahwa sebenarnya setelah mereda aku pulang.

Pagi harinya, Fenny bangun lebih dahulu dan langsung ke kamar mandi. Sesaat kemudian aku pun terbangun dan mendengar suara guyuran air di kamar mandi. Aku berjalan menuju ke kamar mandi dan mengetoknya. Fenny pun membuka pintu kamar mandi. Kembali aku terkesima melihat Fenny yang telanjang bulat dengan rambut yang basah. Gairahku kembali memuncak. Aku masuk dan langsung merangkul tubuh Fenny. "Mandi dulu dong," pinta Fenny. Aku menuruti ajakannya kemudian mengguyuri tubuhku dengan air. Beberapa saat setelah itu aku menyabuni tubuhku dengan sabun cair. Fenny turut membantu, malah dia menyabuni batang kejantananku yang kembali tegak. Rasa malu Fenny telah hilang, Fenny mengocok-ngocok batang kejantananku dengan lembut. Nikmat sekali rasanya. Saat hampir mencapai klimaksnya aku melepaskan tangan Fenny karena belum saatnya. Gantian aku yang menyabuni Fenny, mula-mula kedua tangannya terus kedua kakinya. Sampailah ke daerah yang vital, aku berdiri di belakang Fenny terus merangkulnya dan menyabuni payudaranya dengan kedua telapak tanganku. Terdengar Fenny mendesah panjang. Usapanku merangkak ke bawah melewati perutnya hingga akhirnya sampai ke liang senggamanya. Kembali aku mengusapnya dengan lembut. Busa sabun hampir menutupi permukaan liang senggama Fenny. Kali ini Fenny merintih nikmat. Setelah puas aku mengguyur kedua tubuh kami yang masih berangkulan.

Fenny kemudian membalikkan tubuhnya dan kami pun saling berhadapan. Fenny kemudian mencium bibirku, aku membalasnya dan terjadi lagi french kiss yang dahsyat. Tangan kami pun tidak tinggal diam, aku menyentuh payudara Fenny dan Fenny pun menyentuh batang kejantananku yang masih perkasa berdiri. Setelah beberapa lama, Fenny membimbing batang kejantananku memasuki liang senggamanya. Dengan melebarkan kakinya batang kejantananku kembali memasuki liang senggama Fenny. Fenny melilitkan tangannya ke leherku. Kemudian aku menggendong Fenny dan menyandarkan ke dinding kamar mandi. Setelah itu aku kembali menggoyangkan pinggulku yang membuat batang kejantananku keluar masuk di liang senggama Fenny. Akhirnya spermaku keluar dan membasahi seluruh dinding liang senggama Fenny. Fenny ternyata belum mencapai klimaksnya, untuk membantunya aku menjilati liang senggama Fenny. Kemudian aku menyedotnya, ingin mengeluarkan isi dari liang senggama Fenny. Fenny sedikit menjerit dengan apa yang kulakukan. Akhirnya Fenny megeluarkan juga cairan dari liang senggamanya dan pas mengenai wajahku. Fenny terkulai nikmat, aku mengguyuri kembali tubuh kami berdua.

Aku dan Fenny telah selesai mandi, dan telah memakai pakaian masing-masing.
"Maukah kamu menjadi pacarku Fenny," tanyaku. Fenny mengangguk pelan. Aku pamitan untuk pulang ke kost-ku, dan Fenny tetap tidak jadi pulang ke rumahnya. Begitulah caraku mengungkapkan cinta terhadap Fenny. Oh.. sungguh ungkapan cinta yang sangat nikmat.

TAMAT

Sekian lama bekerja di LSM asing membuatku punya banyak relasi dengan bermacam orang dari berbagai bangsa dan Agustus tahun lalu aku pindah kerja lagi, kali ini bekerja dengan sebuah LSM Amerika dan bertugas menjalankan sebuah program yang berkaitan dengan pengawasan lembaga keuangan internasional.

Persis di sebelah kananku adalah ruang yang ditempati oleh Valerie, bule mungil manis yang ramah dan di sebelah kiriku adalah library, so bisa di katakan lingkungan kerjaku cukup tenang dan satu hal yang menguntungkan adalah ternyata di antara ruangku dan Valerie ada sebuah connecting door yang bisa dibuka setiap saat untuk kami berkomunikasi, maklum aku adalah pelaksana program sementara Valerie adalah Finance Advisor.

Perkenalanku dengan Valerie dimulai ketika aku masuk ke ruangannya sekembalinya dia dari Amerika setelah liburan dan mata birunya berbinar ketika aku memperkenalkan diri..

"My name is Fay, and I'll be your neighbour since two weeks ago" kataku memulai perkenalan.
Dia menjawab sambil menatapku, "Valerie Thompson, dont be hasitate to speak Bahasa to me", katanya meyakinkanku dan percakapan kami lanjutkan karena dia ingin bertanya banyak tentang diriku sebelum kami berinteraksi dalam pekerjaan yang lebih serius.
"Saya liberal", jawabku ketika dia bertanya tentang lifestyle yang kusuka.
"Wow, I love it", spontan Valerie berteriak setelah kujelaskan artinya.

Hari-hari selanjutnya kami lalui dengan bekerjasama serta menjadi akrab dan sesekali makan siang rame-rame dengan teman lainnya.

Minggu ini sesuai program aku harus berangkat ke Bali untuk menghadiri Regional Meeting yang juga dihadiri oleh beberapa teman dari negara lain dan dari Jakarta, hanya dikirim dua orang yaitu aku dan Valerie.

Jam 16.00 pesawat kami tiba di Bali dan jemputan dari Hotel Santika telah menunggu kami, 15 menit kemudian kami sudah tiba di hotel dan ternyata recepsionist memberikan kamar yang bersebelahan di lantai dua dengan pemandangan menghadap ke taman yang exotic.

Ting-Tong.., bell kamarku berbunyi dan kuintip Valerie telah berdiri dengan manisnya di depan pintu.

"Shall we makan malam sekarang?" ajaknya.
"Sure, dan kita bisa ke bar setelah bertemu tamu lainnya setelah dinner OK?" sambutku.

Dan acara makan malam yang penuh basa-basi selesai pukul sembilan dan aku berencana kembali ke kamar untuk bersantai.

"Fay, mau kemana?" Valerie memanggilku.
"Jadi we go to the bar?" tanyanya lagi.
"Atau pesan something ke room saya saja?" imbuhnya.

Wah sekarang aku yang bengong sesaat karena sebetulnya aku hanya basa-basi waktu bicara soal bar tadi.

"Well, kayanya kita beli minuman dan snack saja di Circle K dan nonton DVD di kamar, karena saya bawa DVD Player dan beberapa film" kataku.
"OK, kita pakai my room malam ini" jawabnya.

Seperempat jam kemudian kami sudah di kamarnya yang berbau wangi karena Valerie menyalakan lilin aroma terapi sebelum turun makan.

Aku menyambung kabel DVD ke TV dan menyetel film lama yang dibintangi Hugh Grant dan Julia Roberts berjudul "Nothing Hill" dan kami menonton sambil minum beberapa jenis minuman, tapi sepuluh menit kemudian kami merasa bosan dengan acara menonton dan lebih banyak saling mencuri pandang, hingga kuputuskan untuk lebih mendekatkan diri

Kuberanikan diri untuk membetulkan rambut pirangnya yang menutupi mata dan Valerie ternyata menyukainya, kuteruskan aktivitasku dengan membelai rambutnya, ternyata Valerie diam dan tentu saja ini berarti izin untukku, segera kucium lembut lehernya yang jenjang dan terdengar dia melenguh tanda terangsang, ciumanku kuteruskan ke arah telinga dan kurasakan bulu-bulu halus di tengkuknya berdiri, segera saja kuarahkan bibirku ke bibirnya, kupagut bibir tipis merahnya dan dia membalas pagutanku dengan lembut.

Sekarang kurasakan kejantananku bangkit dan segera saja kubopong dia ke kasur, erangannya semakin membangkitkan gairahku, segera saja kubuka bajunya dan kusingkap BH-nya, payudaranya yang putih mulus terbentang indah di depanku, segera kukecup dengan penuh nafsu hingga Valerie menggelinjang dan tangannya meraba kemaluanku yang hanya dibalut celana dalam tipis dan telah keras tegang karena nafsu yang menggelora sejak tadi.

"Fay, I want your big dick" erangnya manja.
"You want to suck it honey?" kusodorkan penisku.

Valerie mengulum penisku yang sudah mengencang dan sesekali dia mengerang merasakan nikmatnya penisku di mulutnya, kemudian kami mengambil posisi 69, kukulum kelentitnya yang berwarna merah dan menebar bau khas vagina yang wangi.

"Damn, Fay.. Enakkh.., Lagi.. Honey, lagi.." jeritnya.

Kurasakan vagina Valerie semakin basah dan segera dia memintaku telentang, dihisapnya puting susuku, dan aku merasakan sensasi geli yang nikmat, aku pun membalas mengulum payudaranya yang putih indah dan setengah tak sabar Valerie akhirnya memasukkan penisku yang sudah menegang ke vaginanya yang basah dan wangi, dan bles.., masuklah semua penisku ke dalam vaginanya, terasa hangat dan sempit. Valerie mulai melakukan gerakan berirama dan terlihat dia benar-benar menikmati keluar masuknya penisku

"Agh, Fay, I like it honey" erangnya.
"Kontol kamu enak sayang.." desisnya.
"Honey, masuk.. Dalam sekali.." desisnya lagi sambil menekan penisku.

Aku pun tak mau kalah dan bergerak menancapkan dan menggoyang penisku hingga kurasakan dinding vaginanya berdenyut.

"Fay.. Enagkhh"
"Ach, goyang lagi sayang" jeritnya.

Aku menggoyang penisku dan Valerie terus berdesis dan menjerit kecil serta sesekali liar mengigit lenganku karena sensasi nikmat yang dirasakannya.

Aku membalikkan posisi dan sekarang Valerie menungging membelakangiku, dan terbentanglah pemandangan Indah, kelentitnya terbuka lebar menyembul di sela pantatnya yang putih kemerahan, segera kujulurkan lidahku dan mengulum kelentitnya hingga dia menggelinjang dan cairan vaginanya terasa kembali membasahi vaginanya.

"Fay, enagkh, geli sayang" erangnya.
"Fay.. Kamu pintar Honey" erangnya lagi.

Segera kumasukkan lagi penisku ke vaginanya yang terbuka dan sleep.., masuklah penisku dan goyangan demi goyangan serta irama kontolku yang keluar masuk membuat Valerie sering kali melenguh merasakan nikmatnya surga dunia.

Kini tubuh Valerie kubalik dan berposisi telentang, segera setelah kami melakukan posisi 69 untuk saling merangsang, kumasukkan kontolku, kami melakukannya dengan posisi tertua dalam sejarah seks dan ketika kontolku mulai keluar masuk berirama, Valerie tampak sangat menikmatinya dan sesekali secara liar kuhunjamkan kontolku ke memeknya hingga Valerie berteriak menahan sensasi nikmat.

"Uh.. Oh.., honey, enak"
"Ugh.. Sayang, nanti kita lakukan lagi.., enakh" erangnya.

Sekarang kurasakan spermaku sudah mendekati klimaks dan penisku terasa mengembang dan juga kurasakan vagina Valerie berdenyut dan mengeras tanda bahwa dia pun hampir mancapai puncak. Valeria mempersempit vaginanya dengan jalan menyilangkan kedua kakinya dan sekarang penisku benar-benar merasakan jepitan memeknya yang sempit, sensasi nikmat kurasa makin hebat.

"Val, saya mau keluar" desisku.
"Yeah, saya juga sayang, keluarkan di dalam saja" erangnya.

Kupercepat gerakan penisku, Valerie juga mempercepat goyangan vaginanya, hingga kami berdua di ambang ledakan besar.

"Aagh, sayang, aku keluar" desisku.
"Hegh.., Fay, aku juga sayang" erangnya.

Kutekan penisku yang sudah memuntahkan lahar, lebih dalam ke vaginanya dan dia menggelinjang menerima tumpahan mani dan tekanan penisku, kurasakan kami berdua sama-sama mencapai kenikmatan secara bersamaan dan percampuran maniku dan maninya membuat kami erat berpelukan seolah takut kehilangan kenikmatan.

Sepuluh menit aku terkulai di atas tubuhnya dan kami telah merasakan nikmatnya melayang setelah sama-sama mencapai kenikmatan. Sesekali Valerie mengecup tubuhku dan dengan manjanya kini dia memeluk tubuhku.

Setelah merasa puas, kami saling pandang dan sama-sama tersenyum dan Valerie segera bangkit dan minta di bopong ke kamar mandi, kami berdua kemudian mandi di bathtub berendam air hangat, dan sesekali saling berciuman penuh mesra setelah tiga perempat jam mendaki puncak kenikmatan.

Hari Senin ketika aku tiba di kantor aku mendapatkan surprise kecil, yaitu terbukanya connecting door antara ruangku dan ruang Valeri, dia ternyata telah membuka kunci dari dalam ruangnya dan menyingkirkan lemari kecil yang tadinya menutupi pintu tersebut. Aku merasa sangat senang karena itu berarti bahwa kami akan lebih produktif dan tentu saja sesekali aku dan Valeri akan melakukan sudden sex di sofa empuk yang ada di ruangannya, dan yang lebih menyenangkan adalah sekarang Valerie sering kali menemaniku bekerja lembur dan kami biasanya meneruskan "lembur" lainnya di ruang kerja Valerie jika kami pulang malam atau langsung pulang ke apartemen Valerie yang berjarak hanya 150 meter dari kantor untuk bercinta.

Valerie, I love you, kamu adalah bule terbaik yang pernah bersanggama denganku! ;)


Tamat

Aku berjalan ke pintu pagarnya dan kulihat Aling menutup pintunya. Ketika aku membuka pintu pagar kulihat bayangan di balik korden jendela. Aku putuskan apa salahnya mencoba keberuntunganku malam ini. Aku akan kembali masuk ke dalam rumahnya dan berdalih mengambil sesuatu yang tertinggal.

Belum sempat aku mengetuk pintu, Aling telah membuka pintu dan menarik tanganku ke dalam rumahnya. Aku tahu saat ini aku tidak bisa mengelak lagi. Begitu pintu tertutup, maka Aling sudah berada dalam pelukanku.

"Kalau aku salah tangkap atas sikapmu maafkan aku dan aku akan pulang, namun...," kataku memancingnya.

Belum selesai aku berbicara, Aling telah mencium pipiku dan membalas memelukku.

"Kamu sadar Ling, kemana arah kita ini?" tanyaku lagi.
"Aku sangat sadar dan menginginkanmu malam ini. Please... Anto," ia mendesah.

Kucium bibir tipisnya dengan lembut. Ia membalasnya dan lama kelamaan ciuman kami sudah menjadi lumatan yang ganas. Lidahku menerobos masuk ke dalam ke mulutnya dan menyapu langit-langit mulutnya. Aling menggeliat dan membalas ciumanku dengan membalas mendorong lidahku. Lidahnya kusedot dan tanganku mulai bekerja di dadanya. Kuremas dadanya dengan lembut. Payudaranya masih terasa padat. Jariku menjalar dari dada ke arah perut terus ke bawah hingga ke pahanya. Kuusap pahanya dari luar celana pendeknya. Lidahku kini beraksi menggelitik lubang telinganya.

Aling mulai membuka kancing kemejaku satu per satu. Ketika semua kancing kemejaku sudah terlepas, maka ia mengusap dadaku dan merebahkan kepalanya. Aku memeluknya sambil berjalan ke kamarnya. Sambil berjalan kuusap pinggulnya. Tubuhnya padat dan kencang.

Sampai di dalam kamar kusapukan bibirku ke lehernya dan pelan-pelan bergerak ke bawah sambil menciumi dan menjilati leher mulusnya. Aling semakin merepatkan tubuhnya ke tubuhku, dadanya yang padat menekan keras dadaku. Dengan perlahan ia melepas bajuku. Kembali diiusap-usapnya dadaku dan putingku dijilatinya dengan lembut.

Kusingkapkan kausnya dan kubuka lewat kepalanya. Payudaranya tertutup BH warna merah yang tampak kontras sekali dengan warna kulitnya. Tangannya menarik ritsluitingku dan kemudian membuka celana panjangku. Tanganku pun tak mau kalah membuka celana pendeknya. Aku mendorongnya ke ranjang dan kutindih tubuhnya. Tanganku bergerak ke punggungnya dan membuka BH-nya. Dadanya kini terbuka polos di hadapanku. Buah dadanya membulat cukup besar dan kencang dengan putingnya yang berwarna kemerahan mengeras dan berdiri tegak.

Muluku menyusuri wajah, bibir dan lehernya. Aling mendorong lidahnya jauh ke dalam rongga mulutku kemudian memainkan lidahku dengan menggelitik dan memilinnya. Sesekali lidahku membalas mendorong lidahnya. Kami saling memilin lidah dan berpagutan ganas hendak menuntaskan gairah birahi yang semakin meninggi. Tanganku memilin puting serta meremas payudaranya.

Tanganku bergerak ke bawah dan menarik celana dalamnya. Ia sedikit mengangkat pantatnya agar memudahkanku melepas celana dalamnya. Payudaranya yang sebelah kiri kuisap dan kujilati, sementara yang sebelah kanannya kuremas dengan tangan kiriku. Kulakukan demikian berganti-ganti. Aling mengerang dan merintih ketika putingnya kugigit. Kuamati sejenak kulit tangannya dan tanganku. Terasa sangat kontras, kulitku coklat gelap sementara kulitnya putih mulus khas bangsa Chinese.

"Upps... Anto. Ououououhhh... Nghgghhh, Anto ayo teruskan... Ouuhhh... Anto" Aling melenguh.

Payudaranya kukulum habis. Aling menggoyang-goyangkan kepalanya menahan desakan kenikmatan. Kucium lehernya sampai ke tengkuk. Akupun sudah tidak tahan. Kejantananku sudah mengeras, siap untuk menuntaskan gairah yang terpendam. Tangannya menurunkan celana dalamku sampai ke paha dan dengan kakinya ia melepas celana dalamku.

Ia berbisik di telingaku, "To, pakai kondom. Ambil di bawah bantal. Sorry, tapi aku tidak mau kejadian yang dulu terulang lagi. Lain kali aku akan pakai kontrasepsi lainnya, mungkin kurang nikmat namun kali ini tidak ada cara lain".

Kuambil kondom di bawah bantalnya dengan muka heran. Ia tersenyum, "Jangan berpikiran yang bukan-bukan. Selama ini aku tidak menyimpan kondom di rumah, tapi kamu ingat kalau aku tadi singgah ke apotik kan?"

Kurobek pembungkusnya dan segera kupasang kondom dengan rapi di penisku yang sudah sangat keras. Kukocok sebentar untuk meyakinkan ketegangan penisku. Perlahan kumasukkan kejantananku ke dalam liang kemaluannya. Ketika kepala penisku sudah melewati bibir guanya maka kudorong dengan satu hentakan keras sehingga ia melenguh.

"Uuuhhh... Anto... Auuw," katanya.

Kudorong kejantananku dengan keras dan penuh tenaga. Kini kejantananku sudah bergerak maju mundur di dalam lorong kenikmatannya.

Kucabut kemaluanku, kutahan dan kukeraskan ototnya kemudian pelan-pelan kugesekkan dan kemudian kumasukkan kepalanya saja ke bibir guanya yang lembab dan merah. Aling terpejam menikmati kontraksi kemaluanku pada bibir kemaluannya.

"Hgggk... Ouhhh.. Nikmat To..."

Dia menjerit tertahan ketika tiba-tiba kusodokkan kemaluanku sampai mentok ke rahimnya. Kumaju mundurkan dengan pelan setengah batang sampai lima hitungan kemudian kusodokkan dengan kuat sampai semua batangku amblas. Aling menggerakkan pinggulnya memutar dan naik turun sehingga kami sama-sama mengalami kenikmatan yang luar biasa. Kusedot payudaranya sampai ke pangkalnya dan kumainkan putingnya dengan lidahku.

Aku pernah dengar bahwa kemaluan wanita Chinese lebih basah dan becek dibandingkan milik wanita Melayu. Ternyata memang benar. Vagina Alingpun terasa becek dan sangat licin. Kuraih tissue di atas kepala ranjang. Kucabut kejantananku sesaat dan kulap vaginanya dengan tissue. Aling kelihatannya tidak suka, namun kubisikkan.

"Sorry Ling, terlalu basah. Ditambah dengan memakai kondom, sangat jauh kenikmatan yang kuharapkan".

Iapun mengerti, namun dengan cepat ia meraih kejantananku dan langsung mengarahkannya pada vaginanya. Pantatnya naik menyambut penisku. Kini keadannya agak lumayan, meskipun belum sepenuhnya memenuhi keinginanku. Aku lebih mengandalkan kontraksi penisku untuk menstimulirnya.

Kami sama-sama bergerak untuk mendapatkan kenikmatan. Semakin lama gerakan kami semakin cepat dan liar. Dalam posisi kemaluanku terbenam seluruhnya aku menciumi bibir, leher dan payudaranya serta menggerakkan otot kemaluan. Aling bergetar menggigil menahan kenikmatan. Ia menggigit dadaku dan tangannya memukul-mukul punggungku seperti histeris.

"Auuhkhh... Terus... Teruskan.. Anto.. Nikmat.. Ooh"

Kakiku bergerak sehingga kedua kakiku berada dalam posisi di luar kedua kakinya.. Aku menghentikan kontraksiku dan mulai menggenjot lagi. Aling seperti seekor kuda betina dari padang gurun. Tubuhnya seakan melonjak-lonjak dan sukar dikendalikan. Akhirnya tidak ada suara apapun di dalam kamar itu selain desah napas kami yang memburu beradu dengan suara paha bertemu dan derit ranjang. Keringat sudah membanjir di tubuh kami. Kupacu kuda betinaku mendaki lereng terjal kenikmatan. Kami saling memagut, mencium dan menjilati bagian tubuh pasangan kami.

Kubuka lagi kedua kakinya, kini kakinya yang membelit pinggangku. Matanya terpejam dan mulutnya setengah terbuka seperti ikan di dalam kolam yang kering. Badannya menggantung di tubuhku. Kini aku siap untuk menembakkan peluruku.

"To... Anto, sebentar lagi Anto... Aku mau sampai".
"Ling Ouh... Akupun juga sayang, kita sama-sama..."
"Sekarang To sekarang... Ouuhhh"

Aku merasakan aliran yang kuat menerjang keluar dari lubang kejantananku. Aku mengejang ketika aliran kepuasan tersebut membersit keluar.

"Anto... Agghhh" kakinya menjepit kakiku dan mengejang sehingga kejantananku seperti tertarik mau keluar dari vaginanya. Aku tetap menekan pinggulku menahan agar penisku tetap berada dalam vaginanya. Matanya terpejam, tangannya meremas rambutku, mulutnya mengerang menyebut namaku. Kemaluan kami masih saling berdenyut sampai beberapa detik. Setelah beberapa saat kemudian keadaan menjadi sunyi menyusul napas kami yang mulai teratur.

Kami saling membersihkan diri di bawah shower. Ketika kembali ke kamar ia memintaku untuk menginap di rumahnya saja. Akupun menyanggupinya, sudah terlanjur basah jadi biar basah sekalian. Toh besok pagi-pagi masih bisa mandi basah.

Kami tidur berdampingan. Kepalanya disandarkan di bahuku. Berkali-kali ia mengecup pipi dan bibirku.

"Thanks untuk malam ini Anto. Aku masih menginginkannya lagi".
"Kamu sering melakukannya Ling?" Aku bertanya asal saja. Aku tidak peduli dengan jawabannya, bahkan jika ia tadi siangpun baru bersetubuh dengan orang lain.
"Jujur saja, sejak di Jakarta aku pernah beberapa kali melakukannya dengan pria Chinese. Namun kali ini luar biasa. Baru sekali ini aku melakukannya dengan pria Melayu".
"Ok, aku akan memuaskanmu malam ini. Kita istirahat dulu sebentar. Satu hal yang perlu diingat, bahwa kita, atau saya khususnya, melakukan ini just for fun. Tidak ada komitmen atau ikatan apapun".

Aling hanya diam saja tanpa mengeluarkan komentar.

"Ling-ling, kamu tahu artinya kata 'lingga'?" tanyaku.
"Nggak tuh".
"Lingga dalam bahasa Sanskerta artinya adalah penis. Pantas saja penisku ingin merasakannya".
"Jahat kamu. Akkhh, jahat sekali kamu!" Ia memukul dan mencubitku.

Kami masih ngobrol sampai setengah jam kemudian ketika mulutnya mulai menciumi dan menyusuri leherku. Ia menindihku dan menciumku dengan ganas.

"Anto... Please, lagi.. Yuk".

Mulutnya terus bergerak ke bawah dan tahu-tahu Aling menjilati batang kejantananku dan mengisap buah zakarku. Kupalingkan mukaku ke samping untuk menahan rangsangan dan kugigit ujung bantal.

Tiba-tiba secara refleks meriamku mengencang hingga hampir merapat di permukaan perutku ketika lidah Aling mulai menjilat kepalanya. Kukencangkan otot perutku sehingga meriamku juga ikut bergerak dan berdenyut-denyut.

"Hmmm... Keras dan berdenyut. Pantas saja luar biasa nikmatnya," komentar Aling sambil terus melakukan aktivitasnya.

Kuangkat kepalaku dan kulihat Aling sedang asyik menjilat, menghisap dan mengulum meriamku. Kadang-kadang ia melihat ke arahku dan tersenyum.


Bersambung . . .

Linggawati adalah seorang sales marketing sebuah produk yang digunakan oleh perusahaan tempatku bekerja. Ia minta dipanggil Ling-Ling atau Aling. Kebetulan aku yang menangani pembelian produk yang dipasarkannya. Kami baru bertemu kira-kira dua minggu yang lalu ketika dia datang ke kantor untuk menawarkan produk. Panjang lebar ia menjelaskan dan meyakinkanku tentang produk yang ditawarkannnya. Akhirnya kami sepakat untuk membeli produk tersebut dengan garansi, apabila produk tersebut tidak bagus, maka pembayaran mendapatkan potongan 50% dan pembelian berikutnya dibatalkan.

Setelah produk tersebut dikirimkan ke lapangan dan diuji coba, maka supervisor lapangan menyatakan bahwa produk tersebut tidak sesuai dengan apa yang tertera dalam label sertifikasi. Aku segera menelpon Aling dan memberitahukannya tentang hasil uji coba di lapangan. Ia sangat terkejut ketika kuberitahu hasilnya kurang memuaskan. Ia berjanji akan datang ke kantor untuk membicarakan hal tersebut. Kalaupun hasilnya kurang bagus ia meminta agar dibuat berita acara hasil uji coba di lapangan.

Ketika ia datang ke kantor, aku sedang berbicara dengan supervisor lapangan di telepon. Begitu tahu Aling datang maka kusampaikan agar Aling langsung berbicara dengan supervisor. Aling tampak penuh percaya diri ketika berbicara dengan supervisor rekanku. Akhirnya dengan lega Aling menutup telpon dan meminta masuk ke ruang meeting untuk memberitahukan hasilnya. Perusahaanku memang bukanlah perusahaan besar dan aku sendiri tidak mendapat ruangan khusus. Hanya Direksi saja yang mempunyai ruangan tersendiri.

Kamipun masuk ke ruang meeting untuk mendiskusikan masalah ini.

"Pak Anto, ternyata ada kesalahan pemakaian produk saya di lapangan dan saya sudah memberitahu cara pemakaian yang benar. Mungkin hasilnya akan dapat dilihat seminggu lagi," katanya membuka pembicaraan.
"Oh ya, terima kasih kalau rekan-rekan dilapangan sudah diberitahu cara pemakaian yang benar. Maaf sudah merepotkan dan menyusahkan Ibu Aling".
"Ah tidak apa-apa. Itu sudah menjadi bagian tugas saya kok. Kalau pelanggan puas kan saya senang juga," katanya sambil menatapku.

Aku balas menatapnya dan sekarang baru kulihat bahwa gadis peranakan China ini punya pesona tersendiri. Tubuhnya yang langsing, dengan tinggi kukira sekitar 165 cm, rambutnya panjang terurai sampai di punggungnya, muka oval, bibir tipis, dada yang kencang dan segar membusung di balik bajunya dan kulitnya yang, so pasti, kuning mulus. Hanya sayang hidungnya sedikit mancung ke dalam dan ada sedikit bekas jerawat di pipinya. Tapi overall nilainya kukira dapat 7,5. Dan stocking hitam membungkus kakinya yang indah. Degup jantungku agak sedikit kencang ketika melihat kakinya itu. Ia duduk tepat di depanku dan meskipun ia duduk dengan merapatkan pahanya, namun pikiranku sudah membayangkan apa yang ada di balik rok span hijaunya.

Aku tiba-tiba aku tersentak ketika tersadar bahwa kami sedang berbicara di dalam ruang meeting.

"Oh.. Sorry, sampai di mana tadi ya?" tanyaku tergagap.
"Bapak ini melamun terus. Malam minggu masih lama, sekarang baru Selasa. Begini saja Pak, nanti saya tunggu laporannya minggu depan. Mudah-mudahan puas dengan produk kami dan bisa menjadi customer kami".
"Ya tentu saja, mudah-mudahan saja Ibu... Eh maaf, produk Ibu bisa kami pakai,"

Aku sengaja memelesetkannya dan menunggu reaksinya. Ia hanya tersenyum lebar tanpa mengomentari perkataanku. Akhirnya dia mohon diri untuk kembali dan melaporkan hasil pertemuan ini pada pimpinannya.

Kurang lebih seminggu kemudian aku mendapat laporan dari lapangan bahwa ternyata setelah diulang sesuai dengan rekomendasi Aling maka hasilnya lebih baik jika dibandingkan dengan produk yang lama.

Aku segera menelpon Aling untuk memberitahukan tentang hasil uji coba kali ini, namun menurut operator di kantornya dia sedang pergi ke Bank. Aku hanya menitipkan pesan supaya nanti ia menghubungiku. Menjelang sore aku baru dapat telpon dari Aling.

"Pak Anto, tadi telepon ke kantor ya? Sorry tadi aku ke Bank sebentar," katanya.
"Iya, tadi telpon mau kasih tahu hasil uji coba produknya".
"Bagaimana Pak? Masih ada komplain? Atau puas dengan saya... Maksud saya produk kami?" Tanyanya bertubi-tubi dengan nada penuh ingin tahu dan yang terakhir tadi aku tidak tahu apakah ia sengaja memelesetkan kata-kata atau sekedar menggodaku saja.
"Excited, the great satisfaction".
"Baiklah kalau begitu sudah bisa saya siapkan tagihannya dong".
"Ibu ini kalau masalah uang cepatnya bukan main. Bagianku mana?" kataku menggodanya.
"Benar nih Pak? Beritahu saja rekening Bapak, nanti saya transfer".
"Ah nggak, cuma bercanda saja kok".
"Beneran juga nggak pa-pa, itu biasa. Toh Bapak juga telah membantu untuk menerima produk kami".

Aku tetap menolak, karena idealismeku yang mengharuskanku untuk menolak pemberian dari rekanan. Akhirnya,

"Ya sudah kalau Bapak nggak mau, tapi ijinkan saya atas nama perusahaan dan kalau nanti malam tidak ada acara kami ingin mengajak Bapak makan malam".
"Oke, kalau urusan makan saya tidak berani menolaknya". Aku memang hobi makan, namun badanku juga tidak terlalu overweight.

Setelah jam kantor akupun langsung menuju ke restoran yang sudah disepakati. Aku sengaja tidak pulang dulu, takut nggak keburu lagi. Sampai di restoran kurang lebih jam setengah enam, kulihat Aling sudah duduk sendirian di meja yang terletak di sudut ruangan.

"Selamat malam Bu Aling. Sorry terlambat nih," kataku.
"Malam juga, nggak kok. Saya juga baru sampai dan lihat-lihat menu. Pak Anto mau makan apa. Oh ya, pimpinan saya minta maaf tidak bisa ikut, beliau titip salam untuk Bapak".
"Terserah Ibu saja, saya makan apa saja bisa kok. Satu yang nggak bisa saya makan hanyalah makanan yang nggak enak. Minumnya saya minta orange juice".
"Baiklah kalau begitu," katanya sambil menulis pesanan kami.

Sambil menunggu pesanan kami mengobrol. Mulanya hanya masalah pekerjaan berkaitan dengan produk yang kami pakai. Lama kelamaan mulai masuk dalam pembicaraan yang lebih pribadi. Akhirnya kami saling memanggil nama saja, toh usia kami tidak berbeda jauh. Usianya hanya setahun lebih muda dariku. Ternyata ia berasal dari Bangka, dan di Jakarta baru dua tahun.

Akhirnya ia bercerita bahwa sebenarnya ia sudah mempunyai seorang anak di luar nikah karena kecelakaan, dan sekarang anaknya dititipkan ke Engkongnya di Bangka. Akupun memberikan empatiku dengan mengatakan bahwa semua orang punya masa lalu yang mungkin saja tidak baik, namun kalau kita selalu memandang ke masa lalu maka masa depan yang ada di hadapan kita akan terlewatkan.

Kami makan dengan cepat. Selesai makan, kamipun keluar restoran dan ia menawariku untuk mengantarku pulang. Aku memang belum dapat jatah mobil kantor. Ada satu mobil kantor yang nganggur dan biasa kupakai, tapi sewaktu-waktu diperlukan aku harus rela naik kendaraan umum. Sore ini mobil tersebut sedang dipakai ke Tanjung Priok untuk mengawasi pemuatan barang di kapal.

Sambil menyetir Aling pun mulai bercerita lagi tentang dirinya, "Aku masih muda dan bodoh waktu itu. Ketika kekasihku mengajakku untuk melakukan hal itupun aku tak bisa menolaknya. Aku hamil setelah melakukannya beberapa kali. Celakanya Ahin, kekasihku menolak untuk bertanggungjawab dan memilih pergi ke luar negeri untuk melanjutkan sekolahnya".
"Sudahlah, Ling. Itu masa lalu yang mestinya bisa kau kubur. Tidak ada seorangpun yang menginginkan hal seperti itu terjadi dalam kehidupannya. Lagipula sekarang ini di Jakarta orang akan lebih menghargai prestasi seseorang daripada melihat ke masa lalunya.

Rumah Aling ternyata satu jalur dengan rumahku, rumahnya terlebih dahulu dan empat kilometer kemudian barulah rumahku.

"To, kita mampir ke apotik sebentar ya! Ada obat yang akan aku beli. Kalau nggak keberatan mampir ke rumahku dulu, aku masih ingin ngobrol denganmu. Sepertinya ngobrol denganmu ada satu sudut pandang tersendiri. Kamu bisa memberikan rasa percaya diri dan mengomentari sesuatu dari sudut positifnya," katanya sambil memarkir mobilnya di depan sebuah apotik.

Aku hanya menunggu di mobil saja, karena Aling melarangku turun, katanya sebentar saja kok. Ternyata memang hanya sepuluh menit Aling sudah keluar dari dalam apotik.

"Sebentar saja kan? Sekalian Anto jagain mobilku, hi... Hi... hikk," ia tertawa ketika masuk ke dalam mobil.

Jam baru menunjukkan pukul setengah delapan ketika kami sampai di rumahnya. Sebuah rumah kontrakan yang cukup lumayan untuk seorang gadis muda sepertinya. Kamar tidurnya ada dua, ruangan tamu yang kecil namun asri dan dapur dengan gaya minimalis. Aku duduk di sofa ruang tamu.

"Sebentar To, aku ganti pakaian dulu. Oh ya, mau minum apa?" katanya.
"Martini satu gelas dengan es batu," kataku menggodanya.
"Ihh, nggak ada lah ya. Emangnya disini bar?" katanya serius.
"Ya sudah kalau nggak ada. Air es juga sudah cukup kok," kataku sambil tertawa.
"Dasar. Emang tukang ngegoda.. Sebentar ya, tiga menit lagi minuman sudah siap," katanya sambil berjalan ke dalam kamarnya.

Setelah berganti pakaian Aling keluar dari kamar dan ke dapur. Tak lama kemudian iapun kembali ke ruang tamu dengan dua gelas air dingin dari kulkas. Tanpa menunggu ditawari kuteguk isi gelasku sampai habis. Ia tersenyum dan berkomentar.

"Kasihan. Haus ya? Kalau kurang gelas satunya boleh kau minum lagi!"
"Cukup kok, tapi biar aja gelas satunya lagi untukku".

Aling mengangsurkan gelasnya di depanku.

"Untukmu," katanya.
"Lho terus minum kamu mana?" tanyaku.
"Biar aja. Aku nggak begitu haus. Lagian kan gampang saja entar kalau haus. Di kulkas masih banyak air putih".

Aling duduk di depanku. Ia memakai celana pendek santai dengan kaus oblong putih tipis yang longgar. BH nya yang berwarna merah tampak jelas membayang di balik kausnya. Dari bawah lengan kausnya kadang-kadang bisa terlihat pangkal payudaranya yang padat. Sementara pahanya yang mulus sering terlihat saat ia mengubah posisi duduknya. Pada saat pangkal buah dadanya atau paha mulusnya tersingkap tentu saja aku merasa tertantang, namun aku tidak berani memulai atau membawa pembicaraan kami agar lebih mengarah. Adik kecilku sudah mulai bereaksi, namun tidak sampai mendesak celanaku.

Akhirnya kami terhanyut dalam obrolan panjang. Ia yang lebih banyak mendominasi pembicaraan. Aku hanya mendengarkan saja dan sesekali mengomentari apa yang diucapkannya. Kelihatannya ia senang ada yang mendengarkan dan menanggapi keluhannya. Ia sering menatapku dengan pandangan tajam dan menyiratkan suatu keinginan. Aku masih ragu dengan situasi ini. Kalaupun terjadi hal-hal yang diinginkan, aku harus yakin bahwa aku menguasai keadaan.

Setelah jam dinding menunjukkan pukul setengah sembilan akupun minta diri untuk kembali ke rumahku. Ia hanya menatapku tanpa mengiyakan. Aku berdiri dan sampai di depan pintu sekali lagi aku berpamitan. Kembali ia hanya diam saja. Aku kebingungan sendiri. Aku merasa bahwa gadis ini menginginkan sesuatu, namun aku sendiri tidak yakin dengan perasaanku sekarang ini. Lagipula ia seorang gadis Chinese mana mungkin menghendaki diriku yang berkulit coklat agak gelap ini.

Bersambung . . . .

Ia memutar badannya sehingga kami dalam posisi 69. Ia semakin lincah menjilat dan memainkan penisku. Rambut kemaluannya tidak terlalu lebat. Bibir vaginanya kubuka dengan jariku. Terlihat bagian dalam vaginanya yang kemerahan. Sementara itu lidahku mulai menyusup di celah guanya, menjilati dinding dan klitorisnya. Ia terpekik ketika lidahku menekan keras klitorisnya dan ia semakin liar mengisap penisku. Dinding vaginanya mulai berair sehingga menimbulkan aroma khas yang segar. Kujilati lendirnya, terasa agak asin dan lengket. Kujepit klitorisnya dengan bibirku. Ia menggeliat liar dan menjepit kepalaku dengan pahanya. Isapannya pada penisku juga semakin kuat sehingga akupun juga harus menahan agar aku tidak kalah dalam pertarungan ini.

Aling melepaskan kepalanya dari selangkanganku memutar badannya. Bibirnya menyambar bibirku. Kubalas dengan ganas dan kusapukan lidahku pada bibir dan masuk dalam rongga mulutnya. Lidah kami kemudian saling memilin dan mengisap. Tanganku mengembara ke selangkangannya dan kemudian jari tengahku masuk menerobos liang kenikmatannya sampai menemukan tonjolan kecil di dinding atasnya. Aling meremas dan mengocok meriamku. Meriamku semakin tegang dan keras. Kami saling memberikan stimulasi.

"Ouououhhkkk Anto... Nikmat sekali... Puaskan aku sekali lagi," ia memohon dengan suara tertahan.

Kemudian tangannya mengurut dan menggenggam erat meriamku. Tangannya kemudian mengambil kondom, membuka bungkusnya dan kemudian memasangnya pada penisku.

"Sorry To, namun ini harus kulakukan," katanya sambil menatapku lembut. Aku hanya mengangguk saja. Tak lama kemudian kondom sudah terpasang sempurna di penisku. Ia meraih tissue dan kini ia sendiri yang mengelap vaginanya.

Kurasakan pantat dan pinggul Aling bergoyang menggesek meriamku. Dan tanpa kesulitan kemudian kepala meriamku masuk ke dalam gua kenikmatannya.

"Akhhh... Anto ayo kita sama-sama nikmati... Oukkkhhh".

Kujilati lehernya dan bahunya. Ia terus menggoyangkan pantatnya sehingga sedikit demi sedikit makin masuk dan akhirnya semua batang meriamku sudah terbenam dalam guanya.

Aling bergerak naik turun untuk mendapatkan kenikmatan. Pantatnya bergerak maju mundur. Gerakannya berubah dari perlahan menjadi cepat dan semakin cepat sampai akhirnya dia berhenti karena kelelahan. Ia mengubah gerakannya menjadi ke kanan ke kiri dan berputar-putar. Pantatnya naik agak tinggi sehingga hanya kepala meriamku berada di bibir guanya dan bibir guanya kemudian berkontraksi mengurut kepala meriamku.

Tidak terlalu kuat kontraksi otot vaginanya, hanya sedikit terasa meremas batang kemaluanku. Kemudian ia menggesek-gesekkan bibir guanya pada kepala meriamku sampai beberapa kali dan kemudian dengan cepat ia menurunkan pantatnya hingga seluruh batang meriamku tenggelam seluruhnya. Ketika batang meriamku terbenam seluruhnya badannya bergetar dan kepalanya bergoyang ke kanan dan kekiri. Napasnya terputus-putus.

Kuisap putingnya yang sudah keras. Buah dadanya yang bulat dan padat terasa sangat nikmat di mulutku. Putingnya yang kemerahan tidak begitu besar namun sudah mengeras. Gerakannya semakin liar dan cepat. Tanganku memeluk punggungnya dengan erat sehingga tubuh kami merapat total. Ia juga memeluk diriku rapat-rapat. Kini gerakannya pelan namun sangat terasa. Pantatnya naik ke atas sampai kemaluanku hampir terlepas, tinggal ujung kepalanya yang berada di bibir vaginanya, dan ia menurunkan pinggulnya dengan cepat dan kusambut dengan gerakan pantatku ke atas. Kembali meriamku menembus guanya. Ia merinding dan menggelepar. Tangannya meremas rambutku dan mencakar punggungku, punggungnya melengkung menahan kenikmatan. Mulutnya merintih dengan kata-kata yang tidak jelas dan mengerang keras.

"Anto... Ouhh Anto, aku mau dapat, aku tidak tahan mau kelu... ar," desahnya.
"Sshhh... Shhh"
"Anto sekarang ouhhh... Aku dapat lagi... Sampai..." ia memekik. Tubuhnya mengeras, merapat di atasku dan kakinya membelit betisku. Pantatnya ditekan ke bawah dengan keras dan vaginanya menjadi sangat basah hingga terasa licin.

Tubuh Aling mulai melemas. Keringatnya menitik di sekujur pori-porinya. Kemaluanku yang masih menegang tetap dibiarkan di dalam vaginanya.

"Terima kasih jantanku. Kau sungguh hebat sekali. Aku puas dengan permainanmu. Berikan aku istirahat sebentar, lalu kita arungi lagi lautan ini...," ia berbisik di telingaku.

Kusambar bibirnya dengan bibirku dan kugulingkan ke samping. Penisku yang memang belum menuntaskan kewajiannya tentu saja masih keras.

"Sebentar sayang, biarkan aku istirahat sebentar saja..."

Aku tidak menghiraukannya. Kugenjot vaginanya sampai menimbulkan suara berdecak yang sangat merangsang. Ia diam saja menerima genjotanku, mungkin ia masih perlu beristirahat sebentar lagi.

Vaginanya terasa sangat licin dan ditambah lagi kondisi otot vaginanya yang sudah kendor tidak terlatih, maka ronde ini juga tidak memberikan kenikmatan yang maksimal. Kucabut penisku dan kuambil tissue lagi untuk mengelap vaginanya supaya agak kering. Aku naik lagi ke atas tubuhnya. Kembali kuarahkan moncong meriamku ke sasaran. Kudorong pelan, meleset sampai beberapa kali. Kuangkat kedua kakinya dan kurenggangkan pahanya. Dengan tenaga penuh kudorong pantatku. Kini berhasil, dan langsung kugenjot dengan tempo perlahan saja. Lumayan, dalam keadaan dinding vagina kering begini baru bisa terasa nikmat.

Aling kembali bangkit nafsunya setelah beberapa menit beristirahat. Iapun kemudian mengimbangi permainanku dengan gerakan pinggulnya. Kuganjal pantatnya dengan bantal sehingga kemaluannya agak naik. Kami berciuman dengan penuh gairah. Kaki kami saling menjepit dengan posisi silang, kakiku menjepit kaki kirinya dan kakinya juga menjepit kaki kiriku. Dalam posisi seperti ini dengan gerakan yang minimal dapat memberikan kenikmatan optimal, sehingga sangat menghemat tenaga.

Kami makin terbuai dengan gerakan masing-masing. Kini kedua kakinya menjepit kakiku. Ia memutar-mutar pinggul dan membuat gerakan naik turun. Aku meremas, memilin serta mengisap payudaranya. Kami bisa saling memberikan kenikmatan.

"Ouh.. Achch... Mmmhh... Ngngngnhhhk" Aling mendesah tertahan.

Kugenjot pinggulku naik turun dengan irama tertentu. Kadang cepat kadang sangat lambat. Setiap gerakanku kubuat pinggulku naik agak tinggi sehingga penisku terlepas dari vaginanya, lalu kutekan lagi. Setiap penisku dalam posisi masuk, menggesek bibir vaginanya ia terpekik kecil. Kakinya bergerak dan kedua kakinya kujepit dengan kedua kakiku. Dalam posisi begini aku hanya menarik penisku setengah batang saja saja karena kalau sampai tercabut keluar susah untuk memasukkannya lagi. Namun keuntungannya jepitan vaginanya jadi sangat terasa.

Kami mengubah posisi lagi, kembali dalam posisi konvensional. Kedua kakinya kuangkat ke atas bahuku, lututnya menempel pada perutnya. Dengan bertumpu pada tangan kubiarkan tubuhku melayang tanpa menempel pada tubuhnya. Hanya kemaluan kami saja yang saling berpaut.

"Anto... Ouhh nikmat sekali, hebat sekali permainanmu..."

Kuperkirakan sudah setengah jam kami bercinta, tenaga sudah mulai berkurang sehingga kuputuskan untuk segera mencapai puncak. Kupercepat gerakanku dan gerakannya juga semakin liar.

"Ke atas sedikit Anto... Ya... Ya... Yeassh ... Oooh," pintanya. Kuturuti permintaannya. Aku menggeser tubuhku, sehingga penisku menggesek bagian atas vaginanya. Gesekan penisku dengan klitorisnya membuatnya merasa sangat nikmat.

Bunyi deritan ranjang, erangan, bunyi selangkangan dan paha beradu seakan-akan berlomba. Tubuh kami sudah basah oleh keringat yang membanjir. Dinginnya udara kamar tak terasa lagi. Kurasakan ada aliran yang menjalar dalam penisku. Inilah saatnya akan kuakhiri permainan ini. Aling terengah-engah menikmati kenikmatan yang dirasakannya.

"Aling... Ling sebentar lagi aku mau keluar..."

Gerakanku semakin cepat hingga seakan-akan tubuhku melayang. Lututku mulai sakit.

"Ayolah Anto aku juga mmmau kkkel... Uar. Kita sama-sama sam... Pai".

Ketika kurasakan aliran pada penisku tak tertahankan lagi maka kurapatkan tubuhku ke tubuhnya dan kulepaskan kakinya dari atas bahuku. Kakinya mengangkang lebar. Dalam posisi konvensional kuhunjamkan pantatku kuat-kuat sambil memekik tertahan.

"Aling... Ling-ling... Ouh ... Sekarang... Sekarang aku keluar".
"Ouh Anto aku... Juga... Keluar".

Kakinya membelit kakiku, kepalanya mendongak dan pantatnya diangkat. Kurasakan denyutan dalam vaginanya sangat kuat. Kutembakkan laharku sampai beberapa kali. Giginya dibenamkan dalam-dalam di dadaku sampai terasa pedih dan meninggalkan bekas merah. Napas kami masih tersengal-sengal, kucabut penisku dan menggelosor di sampingnya. Tangannya memeluk lenganku dan jarinya meremas jariku. Kami masih berpelukan dengan keringat yang membanjir.

"Ling..."
"Hmmh..."
"Sepertinya kamu harus melatih otot vaginamu dengan senam Kegel".
"Apa itu?"

Kujelaskan cara melatih otot PC dengan senam Kegel untuk meningkatkan kualitas hubungan intim. Iapun lalu mencoba dan tertawa ketika kusuruh ia memasukkan jarinya ke dalam vaginanya dan meremas dengan otot PC nya.

"Boleh juga pengetahuanmu tentang ini. Tentunya pengalamanmu dengan wanita juga sudah banyak".

Hmmh, ini lagi, aku paling tidak suka melewati pertanyaan ini setiap kali kujelaskan kepada wanita yang kutiduri tentang pengetahuan dan teknik bercinta.

Pagi harinya kami masih sempat melakukannya sekali lagi dengan tempo yang pelan. Setelah mandi dan berpakaian kerja, Aling mengantarku ke rumah agar aku berganti pakaian. Selanjutnya ia mengantarku sampai ke kantor. Untung masih pagi sehingga belum ada orang di kantor yang melihatku turun dari mobilnya.

Kami masih berhubungan sampai beberapa bulan kemudian. Aling melakukan pengamanan dengan kontrasepsi suntik. Iapun juga melatih otot PC nya sehingga lama kelamaan kualitas hubungan intim kamipun semakin meningkat. Ia selalu tersenyum puas ketika kuhentakkan pantatku untuk mengakhiri permainan. Lendir dalam vaginanya juga sudah berkurang karena kusarankan ia minum jamu tradisional.

Namun kemudian lama-kelamaan kami mulai mengurangi frekuensi pertemuan. Ia takut kalau nantinya hubungan kami menjadi serius dan ia justru tidak bisa melupakanku. Ia sebenarnya mau saja untuk menikah dengan pria pribumi, namun aku sendiri yang belum ingin terikat. Lagipula bagaimanapun juga ia sudah memiliki seorang anak. Saat terakhir kami bertemu, kami melakukannya di sebuah cottage di Ancol. Dua hari dua malam kami melampiaskan gairah kami.

Setahun kemudian ia menelponku untuk memberitahukan bahwa ia akan menikah dengan seorang pria Chinese pilihannya. Ia mengucapkan terima kasih untuk pengalaman dan kenangan bersamaku. Calon suaminya sudah merasakan permainannya di atas ranjang dan mendapatkan kenikmatan serta sensasi yang luar biasa, katanya.


E N D

Lima bulan sudah aku bekerja sebagai seorang pembantu rumahtangga di keluarga Pak Rahadi. Aku memang bukan seorang yang makan ilmu bertumpuk, hanya lulusan SD. Tetapi karena niatku untuk bekerja memang sudah tidak bisa ditahan lagi, akhirnya aku pergi ke kota Surabaya, dan beruntung bisa memperoleh majikan yang baik dan bisa memperhatikan kesejahteraanku. Sering terkadang aku mendengar kisah tentang nasib beberapa orang pembantu rumah tangga di kompleks perumahan. Ada yang pernah ditampar majikannya, atau malah bekerja seperti seekor sapi perahan saja.

Ibu Rahadi pernah bilang bahwa beliau menerimaku menjadi pembantu rumahtangganya lantaran usiaku yang relatif masih muda. Beliau tak tega melihatku luntang-lantung di kota metropolis ini. "Jangan-jangan kamu nanti malah dijadikan wanita panggilan oleh para calo WTS yang tak bertanggungjawab." Itulah yang diucapkan beliau kepadaku.

Usiaku memang masih 18 tahun dan terkadang aku sadar bahwa aku memang cantik, berbeda dengan para gadis desa asalku. Pantas saja jika Ibu Rahadi berkata begitu terhadapku.

Namun akhir-akhir ini ada sesuatu yang mengganggu pikiranku, yakni tentang perlakuan Mas Rizal terhadapku. Mas Rizal adalah anak bungsu keluarga Bapak Rahadi. Dia masih kuliah di semester 6, sedangkan kedua kakaknya telah berkeluarga. Mas Rizal baik dan sopan terhadapku, hingga aku jadi rikuh bila berada di dekatnya. Sepertinya ada sesuatu yang bergetar di tubuhku. Jika aku ke pasar, Mas Rizal tak segan untuk mengantarkanku. Bahkan ketika naik mobil aku tidak diperbolehkan duduk di jok belakang, harus di sampingnya. Ahh.. Aku selalu jadi merasa tak nikmat. Pernah suatu malam sekitar pukul 20.00, Mas Rizal hendak membikin mie instan di dapur, aku bergegas mengambil alih dengan alasan bahwa yang dilakukannya pada dasarnya adalah tugas dan kewajibanku untuk bisa melayani majikanku. Tetapi yang terjadi Mas Rizal justru berkata kepadaku, "Nggak usah, Santi. Biar aku saja, agak apa-apa kok.."

"Nggak.. nggak apa-apa kok, Mas", jawabku tersipu sembari menyalakan kompor gas.

Tiba-tiba Mas Rizal menyentuh pundakku. Dengan lirih dia berucap, "Kamu sudah capek seharian bekerja, Santi. Tidurlah, besok kamu harus bangun khan.."

Aku hanya tertunduk tanpa bisa berbuat apa-apa. Mas Rizal kemudian melanjutkan memasak. Namun aku tetap termangu di sudut dapur. Hingga kembali Mas Rizal menegurku.

"Santi, kenapa belum masuk ke kamarmu. Nanti kalau kamu kecapekan dan terus sakit, yang repot kan kita juga. Sudahlah, aku bisa masak sendiri kalau hanya sekedar bikin mie seperti ini."

Belum juga habis ingatanku saat kami berdua sedang nonton televisi di ruang tengah, sedangkan Bapak dan Ibu Rahadi sedang tidak berada di rumah. Entah kenapa tiba-tiba Mas Rizal memandangiku dengan lembut. Pandangannya membuatku jadi salah tingkah.

"Kamu cantik, Santi."
Aku cuma tersipu dan berucap,
"Teman-teman Mas Rizal di kampus kan lebih cantik-cantik, apalagi mereka kan orang-orang kaya dan pandai."
"Tapi kamu lain, Santi. Pernah tidak kamu membayangkan jika suatu saat ada anak majikan mencintai pembantu rumahtangganya sendiri?"
"Ah.. Mas Rizal ini ada-ada saja. Mana ada cerita seperti itu", jawabku.
"Kalau kenyataannya ada, bagaimana?"
"Iya.. nggak tahu deh, Mas."

Kata-katanya itu yang hingga saat ini membuatku selalu gelisah. Apa benar yang dikatakan oleh Mas Rizal bahwa ia mencintaiku? Bukankah dia anak majikanku yang tentunya orang kaya dan terhormat, sedangkan aku cuma seorang pembantu rumahtangga? Ah, pertanyaan itu selalu terngiang di benakku.

Tibalah aku memasuki bulan ke tujuh masa kerjaku. Sore ini cuaca memang sedang hujan meski tak seberapa lebat. Mobil Mas Rizal memasuki garasi. Kulihat pemuda ini berlari menuju teras rumah. Aku bergegas menghampirinya dengan membawa handuk untuk menyeka tubuhnya.

"Bapak belum pulang?" tanyanya padaku.
"Belum, Mas."
"Ibu.. pergi..?"
"Ke rumah Bude Mami, begitu ibu bilang."

Mas Rizal yang sedang duduk di sofa ruang tengah kulihat masih tak berhenti menyeka kepalanya sembari membuka bajunya yang rada basah. Aku yang telah menyiapkan segelas kopi susu panas menghampirinya. Saat aku hampir meninggalkan ruang tengah, kudengar Mas Rizal memanggilku. Kembali aku menghampirinya.

"Kamu tiba-tiba membikinkan aku minuman hangat, padahal aku tidak menyuruhmu kan", ucap Mas Rizal sembari bangkit dari tempat duduknya.
"Santi, aku mau bilang bahwa aku menyukaimu."
"Maksud Mas Rizal bagaimana?"
"Apa aku perlu jelaskan?" sahut Mas rizal padaku.

Tanpa sadar aku kini berhadap-hadapan dengan Mas Rizal dengan jarak yang sangat dekat, bahkan bisa dikatakan terlampau dekat. Mas Rizal meraih kedua tanganku untuk digenggamnya, dengan sedikit tarikan yang dilakukannya maka tubuhku telah dalam posisi sedikit terangkat merapat di tubuhnya. Sudah pasti dan otomatis pula aku semakin dapat menikmati wajah ganteng yang rada basah akibat guyuran hujan tadi. Demikian pula Mas Rizal yang semakin dapat pula menikmati wajah bulatku yang dihiasi bundarnya bola mataku dan mungilnya hidungku.

Kami berdua tak bisa berkata-kata lagi, hanya saling melempar pandang dengan dalam tanpa tahu rasa masing-masing dalam hati. Tiba-tiba entah karena dorongan rasa yang seperti apa dan bagaimana bibir Mas Rizal menciumi setiap lekuk mukaku yang segera setelah sampai pada bagian bibirku, aku membalas pagutan ciumannya. Kurasakan tangan Mas Rizal merambah naik ke arah dadaku, pada bagian gumpalan dadaku tangannya meremas lembut yang membuatku tanpa sadar mendesah dan bahkan menjerit lembut. Sampai disini begitu campur aduk perasaanku, aku merasakan nikmat yang berlebih tapi pada bagian lain aku merasakan nikmat yang berlebih tapi pada bagian lain aku merasakan takut yang entah bagaimana aku harus melawannya. Namun campuran rasa yang demikian ini segera terhapus oleh rasa nikmat yang mulai bisa menikmatinya, aku terus melayani dan membalas setiap ciuman bibirnya yang di arahkan pada bibirku berikut setiap lekuk yang ada di dadaku dijilatinya. Aku semakin tak kuat menahan rasa, aku menggelinjang kecil menahan desakan dan gelora yang semakin memanas.

Ia mulai melepas satu demi satu kancing baju yang kukenakan, sampailah aku telanjang dada hingga buah dada yang begitu ranum menonjol dan memperlihatkan diri pada Mas Rizal. Semakin saja Mas Rizal memainkan bibirnya pada ujung buah dadaku, dikulumnya, diciuminya, bahkan ia menggigitnya. Golak dan getaran yang tak pernah kurasa sebelumnya, aku kini melayang, terbang, aku ingin menikmati langkah berikutnya, aku merasakan sebuah kenikmatan tanpa batas untuk saat ini.

Aku telah mencoba untuk memerangi gejolak yang meletup bak gunung yang akan memuntahkan isi kawahnya. Namun suara hujan yang kian menderas, serta situasi rumah yang hanya tinggal kami berdua, serta bisik goda yang aku tak tahu darimana datangnya, kesemua itu membuat kami berdua semakin larut dalam permainan cinta ini. Pagutan dan rabaan Mas Rizal ke seluruh tubuhku, membuatku pasrah dalam rintihan kenikmatan yang kurasakan. Tangan Mas Rizal mulai mereteli pakaian yang dikenakan, ia telanjang bulat kini. Aku tak tahan lagi, segera ia menarik dengan keras celana dalam yang kukenakan. Tangannya terus saja menggerayangi sekujur tubuhku. Kemudian pada saat tertentu tangannya membimbing tanganku untuk menuju tempat yang diharapkan, dibagian bawah tubuhnya. Mas Rizal terdengar merintih.

Buah dadaku yang mungil dan padat tak pernah lepas dari remasan tangan Mas Rizal. Sementara tubuhku yang telah telentang di bawah tubuh Mas Rizal menggeliat-liat seperti cacing kepanasan. Hingga lenguhan di antara kami mulai terdengar sebagai tanda permainan ini telah usai. Keringat ada di sana-sini sementara pakaian kami terlihat berserakan dimana-mana. Ruang tengah ini menjadi begitu berantakan terlebih sofa tempat kami bermain cinta denga penuh gejolak.

Ketika senja mulai datang, usailah pertempuran nafsuku dengan nafsu Mas Rizal. Kami duduk di sofa, tempat kami tadi melakukan sebuah permainan cinta, dengan rasa sesal yang masing-masing berkecamuk dalam hati. "Aku tidak akan mempermainkan kamu, Santi. Aku lakukan ini karena aku mencintai kamu. Aku sungguh-sungguh, Santi. Kamu mau mencintaiku kan..?" Aku terdiam tak mampu menjawab sepatah katapun.

Mas Rizal menyeka butiran air bening di sudut mataku, lalu mencium pipiku. Seolah dia menyatakan bahwa hasrat hatinya padaku adalah kejujuran cintanya, dan akan mampu membuatku yakin akan ketulusannya. Meski aku tetap bertanya dalam sesalku, "Mungkinkah Mas Rizal akan sanggup menikahiku yang hanya seorang pembantu rumahtangga?"

Sekitar pukul 19.30 malam, barulah rumah ini tak berbeda dengan waktu-waktu kemarin. Bapak dan Ibu Rahadi seperti biasanya tengah menikmati tayangan acara televisi, dan Mas Rizal mendekam di kamarnya. Yah, seolah tak ada peristiwa apa-apa yang pernah terjadi di ruang tengah itu.

Sejak permainan cinta yang penuh nafsu itu kulakukan dengan Mas Rizal, waktu yang berjalanpun tak terasa telah memaksa kami untuk terus bisa mengulangi lagi nikmat dan indahnya permainan cinta tersebut. Dan yang pasti aku menjadi seorang yang harus bisa menuruti kemauan nafsu yang ada dalam diri. Tak peduli lagi siang atau malam, di sofa ataupun di dapur, asalkan keadaan rumah lagi sepi, kami selalu tenggelam hanyut dalam permainan cinta denga gejolak nafsu birahi. Selalu saja setiap kali aku membayangkan sebuah gaya dalam permainan cinta, tiba-tiba nafsuku bergejolak ingin segera saja rasanya melakukan gaya yang sedang melintas dalam benakku tersebut. Kadang aku pun melakukannya sendiri di kamar dengan membayangkan wajah Mas Rizal. Bahkan ketika di rumah sedang ada Ibu Rahadi namun tiba-tiba nafsuku bergejolak, aku masuk kamar mandi dan memberi isyarat pada Mas Rizal untuk menyusulnya. Untung kamar mandi bagi pembantu di keluarga ini letaknya ada di belakang jauh dari jangkauan tuan rumah. Aku melakukannya di sana dengan penuh gejolak di bawah guyuran air mandi, dengan lumuran busa sabun di sana-sini yang rasanya membuatku semakin saja menikmati sebuah rasa tanpa batas tentang kenikmatan.

Walau setiap kali usai melakukan hal itu dengan Mas Rizal, aku selalu dihantui oleh sebuah pertanyaan yang itu-itu lagi dan dengan mudah mengusik benakku: "Bagaimana jika aku hamil nanti? Bagaimana jika Mas Rizal malu mengakuinya, apakah keluarga Bapak Rahadi mau merestui kami berdua untuk menikah sekaligus sudi menerimaku sebagai menantu? Ataukah aku bakal di usir dari rumah ini? Atau juga pasti aku disuruh untuk menggugurkan kandungan ini?" Ah.. pertanyaan ini benar-benar membuatku seolah gila dan ingin menjerit sekeras mungkin. Apalagi Mas Rizal selama ini hanya berucap: "Aku mencintaimu, Santi." Seribu juta kalipun kata itu terlontar dari mulut Mas Rizal, tidak akan berarti apa-apa jika Mas Rizal tetap diam tak berterus terang dengan keluarganya atas apa yang telah terjadi dengan kami berdua.

Akhirnya terjadilah apa yang selama ini kutakutkan, bahwa aku mulai sering mual dan muntah, yah.. aku hamil! Mas Rizal mulai gugup dan panik atas kejadian ini.

"Kenapa kamu bisa hamil sih?" Aku hanya diam tak menjawab.
"Bukankah aku sudah memberimu pil supaya kamu nggak hamil. Kalau begini kita yang repot juga.."
"Kenapa mesti repot Mas? Bukankah Mas Rizal sudah berjanji akan menikahi Santi?"
"Iya.. iya.. tapi tidak secepat ini Santi. Aku masih mencintaimu, dan aku pasti akan menikahimu, dan aku pasti akan menikahimu. Tetapi bukan sekarang. Aku butuh waktu yang tepat untuk bicara dengan Bapak dan Ibu bahwa aku mencintaimu.."

Yah.. setiap kali aku mengeluh soal perutku yang kian bertambah usianya dari hari ke hari dan berganti dengan minggu, Mas Rizal selalu kebingungan sendiri dan tak pernah mendapatkan jalan keluar. Aku jadi semakin terpojok oleh kondisi dalam rahim yang tentunya kian membesar.

Genap pada usia tiga bulan kehamilanku, keteguhkan hatiku untuk melangkahkan kaki pergi dari rumah keluarga Bapak Rahadi. Kutinggalkan semua kenangan duka maupun suka yang selama ini kuperoleh di rumah ini. Aku tidak akan menyalahkan Mas Rizal. Ini semua salahku yang tak mampu menjaga kekuatan dinding imanku.

Subuh pagi ini aku meninggalkan rumah ini tanpa pamit, setelah kusiapkan sarapan dan sepucuk surat di meja makan yang isinya bahwa aku pergi karena merasa bersalah terhadap keluarga Bapak Rahadi.

Hampir setahun setelah kepergianku dari keluarga Bapak Rahadi, Aku kini telah menikmati kehidupanku sendiri yang tak selayaknya aku jalani, namun aku bahagia. Hingga pada suatu pagi aku membaca surat pembaca di tabloid terkenal. Surat itu isinya bahwa seorang pemuda Rizal mencari dan mengharapkan isterinya yang bernama Santi untuk segera pulang. Pemuda itu tampak sekali berharap bisa bertemu lagi dengan si calon isterinya karena dia begitu mencintainya.

Aku tahu dan mengerti benar siapa calon isterinya. Namun aku sudah tidak ingin lagi dan pula aku tidak pantas untuk berada di rumah itu lagi, rumah tempat tinggal pemuda bernama Rizal itu. Aku sudah tenggelam dalam kubangan ini. Andai saja Mas Rizal suka pergi ke lokalisasi, tentu dia tidak perlu harus menulis surat pembaca itu. Mas Rizal pasti akan menemukan calon istrinya yang sangat dicintainya. Agar Mas Rizal pun mengerti bahwa hingga kini aku masih merindukan kehangatan cintanya. Cinta yang pertama dan terakhir bagiku.

TAMAT

Di kantor itu aku baru diterima sebagai pegawai tetap, sebagaimana biasanya proses beradaptasi dan berkenalan dengan pegawai yang lainnya, ada salah satu pegawai wanita yang tadinya sih biasa-biasa saja, tidak menarik perhatianku namanya Riri (bukan nama sebenarnya) dalam perjalanan waktu kami sedikit akrab karena kebetulan dia duduk di samping meja kerjaku.

Dari ceritanya ternyata dia hanya part time karena di rumah tidak ada kerjaan, lagi pula dia baru datang ke Jakarta ikut suami, tubuhnya kecil mungil putih agak sintal aku taksir umurnya baru tiga puluhan lebih dikit, dia selalu memperhatikan setiap gerakku dan suka curi pandang, kalau aku tatap dia tersenyum sedikit menggoda, karena itu aku coba berani bercanda mulai dari yang ringan sampai nyerempet-nyerempet porno, dia selalu menanggapi, suatu saat aku bilang..

"Ri, pergelangan kakimu seksi lho, coba aku pegang boleh nggak".
"Boleh, kenapa gitu", jawabnya.

Aku lingkarkan jari tanganku dan kuukur, ternyata jempol dan jari tengahku bisa ketemu dan di belakang mata kakinya ada lekukan yang tegas.

"Wah, gila ini perempuan pasti suaminya beruntung".

Aku memang pernah dapat info bahwa ciri wanita yang demikian, istilah dengan teman temanku pokoknya tidak habis tiga ribu deh, (saking enaknya) hal ini yang bikin aku ingin mencoba kalau bisa. Kesempatan itu datang waktu dia bilang dia mau mengundurkan diri, aku tawarkan..

"Kita rayakan perpisahan dengan jalan berdua mau nggak".

Eh, ternyata ia bersedia, lalu sepulang kantor kuajak dia nonton bioskop, aku pilih cerita film yang sepi penontonnya dan memilih tempat strategis, singkat cerita aku cuma sempat nonton seperempat cerita, karena kuberanikan pipiku kusentuhkan ke pipinya yang akhirnya berlabuh di bibirnya, terasa bergetar bibirnya yang tipis dan lembut itu.

Tanganku mulai membelai dan dia diam saja aku tahu dia menahan nafas ketika tanganku mulai mengunjungi sudut cita-cita laki-laki, semula pahanya bertahan namun renggang juga, lalu jemariku menerobos dari celah celana dalamnya, semula cuma lembab tapi sedikit sentuhan di titik celah bibir kemaluannya terasa licin dan segera membasahi permukaan dari bawah sampaihingga ke atas, kutekan sambil kugesek clitorisnya. Wow, kini clitorisnya mulai mengeras.

"Pulang yuk", bisiknya, aku setuju.
"Pulang ke mana?", pancingku.
"Ke motel, yuk", katanya. Amboi hatiku deg-degan badanku agak demam karena membayangkan apa yang akan terjadi.
"Kamu nakal ya", ujarnya sambil mencubit burungku.

Aku tak bisa mengelak karena kedua tanganku memegang stir mobil. Dalam perjalan itu ruitsleting celanaku dibukanya dan dengan sigap dikeluarkannya rudalku, tanpa canggung diselusupkan kepalanya diantara stir dan perutku, dihisap dan dijilatnya.

"Aah, gila kamu", kataku.
"Biar saja, rasakan pembalasanku, balasan yang tadi di bioskop", katanya.

Di motel, dia yang menyerangku.

"Sekarang kamu harus bertanggung jawab, dan harus dituntaskan di sini ya", katanya sambil mendengus bernafsu.
"Tenang, tenang pasti, aku kan juga siap", kataku.
"Ayo buktikan", katanya sambil meremas rudalku yang juga sudah siap launching.

Kulepas bajunya dan Bra, dan bukit susunya seperti tidak berubah walau tanpa BH kencang tergantung di dadanya dengan puting coklat mengeras, sambil kuhisap kumainkan lidahku berputar, dia merengek seperti anak kecil kegelian, kubuka roknya sekaligus celana dalamnya, kuturunkan ciumanku ke arah pusarnya dan kujilat lagi sekitar pusarnya.

Aku sengaja berhenti di situ walau aku tahu dia ingin lanjut, aku berdiri dan kini ganti dia yang melucuti pakaianku seperti yang kulakukan padanya, dia lakukan padaku tapi dia teruskan dengan menjilat penisku. Wuiih, rasanya, mulutnya kecil, giginya kecil rasanya geli sekali, ini permainan lihai rupanya, akupun tidak mau kalah. Ditariknya tanganku ke ranjang dan rupanya dia sudah ingin dimasuki oleh penisku, tapi tidak aku turuti, aku ajak dia main 69 dulu, kumainkan clitorisnya dengan lidahku, kuputar dan kupijat bagian sisi clitorisnya yang basah dan mengeras.

Tiba-tiba dia merenggang dan mengerang panjang terasa clitorisnya juga mengeras kejang, rupanya dia orgasme duluan tapi dia tidak bilang, Bukit bibir vaginanya kulihat mengembang, sambil kubiarkan dia istirahat untuk orgasmenya yang ke dua kuciumi paha bagian dalamnya, dia hanya bisa bilang, "Maas, maas".

Kini ujung rudalku kuletakan di gerbang vaginanya yang mulai basah lagi, dia menarik pantatku agar segera merasakan batangku yang sudah seperti kayu, kuturuti tapi aku masukan dengan perlahan sekali, aku ingin menikmati perjalanan batang penisku ke dalam lubangnya itu mili demi milimeter sepanjang batangku dan itu aku rasakan sangat licin, lengket pulen dan nikmat sekali, cairan vaginanya tidak banjir tapi agak lengket (inilah rasa vagina perempuan dengan ciri pergelangan kaki kecil dan dekok).

Begitu perlahan dan Gentle aku masukan batangku sehingga terasa denyutan dinding vaginanya melumat batang penisku, setengah batangku masuk, kuperintahkan dia agar melakukan penarikan otot vagina dan anusnya seperti orang habis selesai berak, dan dia lakukan, Auu.., batangku serasa tersedot ke dalam, kutarik cepat batangku dia merengek lagi.

"Maas masukin doong".

Begitu lagi kulakukan sampai beberapa kali sampai dia menggeram karena nikmatnya, Teknik separoh masuk, tarik kemudian tusuk habis ini kulakukan berulang sampai dia bilang..

"Ampuun Maas", dan pada saat kubenam habis batang penisku dan aku goyang angka 8, kurasa kepala penisku menyentuh mulut rahimnya dan dia muncratkan orgasme yang ke-2, shhah kepala penisku diguyurnya geli ngilu jadi satu, akupun tak tahan lagi. Pantatku dikepitnya keras-keras seperti tidak mau dilepaskan, kami lemas dan berkeringat, dia bisikkan ke telingaku..

"Maas Kamu hebat kayak superman".

Pagi hari di kantor aku datang lebih dahulu, tidak lama kemudian dia baru muncul sambil tersenyum malu penuh arti, pada kesempatan jam istirahat makan siang dia curi bisik padaku..

"Mas, aku nggak jadi mengundurkan diri", sambil tersenyum nakal.
"Lho, lalu", kataku.
"Besok kita nggak usah nonton, tapi langsung ke tempat nikmat.., aku kangen Maas", sambil berlalu.
"Besok ya Mas".
"Ya.., ya.., yaa..", jawabku.


TAMAT

Siang itu suasana kantor PT. ANGIN RIBUT begitu sepi. Di sebuah ruangan, di lantai dua, sang manajer, Ir Basmir namanya, tengah melamun. Sambil duduk dengan mengangkat kedua kakinya ke atas meja, ia terus saja berpikir. Ya, ia memang sedang kasmaran dengan seorang gadis. Gadis itu tak lain adalah Linda, bawahannya sendiri. Linda memang cantik dan seksi. Di usianya yang baru mencapai 28 tahun, tubuhnya memang sempurna dan menantang birahi setiap pria yang memandangnya. Terutama dadanya yang terlihat amat membusung indah. Linda ini sudah cukup lama bekerja di kantor itu. Ia kini menjadi Kepala Bagian Pemasaran dan Distribusi yang membawahi 70 orang karyawan. Berkali-kali Basmir mengajak Linda untuk makan malam, tetapi selalu ditolaknya. Berbagai alasan diutarakannya. Capailah, atau alasan lain, mungkin dia sudah punya pacar. Inilah yang membuat Basmir berpikir keras sejak tadi.

"Hmm.. gimana caranya supaya ia bisa takluk di pelukanku..? Nah.. aku tahu sekarang.. Aku akan menemui orang itu nanti malam.." tiba-tiba Basmir teringat seseorang yang mungkin menjadi satu-satunya harapan untuk mendapatkan Linda.
Dengan penuh semangat, ia mengemudikan mobilnya menuju sebuah hutan terpencil sekitar 15 kilometer dari rumahnya. Rupanya, orang yang ia tuju adalah seorang tua yang tidak lain adalah dukun ilmu hitam. Namanya Mbah Za'in. Orang ini terkenal di seantero kota itu sebagai dukun santet yang amat sakti. Apapun keinginan orang yang datang padanya pasti tercapai. Ia belum pernah gagal. Orang yang datang padanya tinggal memberinya upah, baik uang ataupun barang yang lain. Tidak jarang mereka menghadiahkan wanita untuk ditiduri oleh sang dukun. Tua-tua keladi, makin tua nafsunya makin jadi.

Saat Basmir sampai di rumah tua itu, segera saja ia mengetuk pintu.
"Siapa di situ?" terdengar suara Mbah Za'in dari dalam.
"Permisi, Mbah.. boleh saya masuk..?" teriak Basmir.
"Ya, silahkan.." jawab Mbah Za'in sambil membuka pintu kayu yang sudah agak reyot itu.
Setelah disuruh masuk, Basmir langsung duduk di ruangan tengah rumah tua itu yang penuh dengan bau kemenyan. Bulu kuduknya terasa mulai berdiri. Diperhatikannya seluruh isi ruangan itu. Memang menyeramkan suasananya. Ada tengkorak, kepala macan, kain-kain bergelantungan yang berwarna hitam dan merah darah, lalu seperti tempat pedupaan yang berada persis di hadapannya.

"Ada perlu apa, Nak Basmir malam-malam kemari..?" tiba-tiba Sang Dukun bertanya.
Basmir tentu saja kaget tidak kepalang. Ia tidak menyangka Mbah Zain mengetahui namanya. Benar-benar sakti.
"Eh.. anu Mbah.., saya butuh pertolongan.. saya suka dengan seorang gadis.. Linda namanya, kebetulan bawahan saya sendiri di kantor.. tapi saya selalu ditolaknya bila saya mengajaknya keluar makan malam.. Nah ini fotonya.." jawab Basmir dengan terbata-bata sambil mengeluarkan dari kantong kemejanya selembar foto close-up seorang gadis berambut panjang sebahu yang amat cantik.
"Oh begitu.." jawab Mbah Za'in sambil memegang foto itu dan kemudian mengelus-elus jenggot putihnya yang panjang.
"Bisa.. bisa.. tapi apa upahnya nanti kalo kau berhasil mendapatkan dia, heh..?"
"Jangan kuatir, Mbah.. Saya sediakan 100 juta rupiah buat Mbah.. dan kalo saya bisa mendapatkan dia malam ini juga, setengahnya saya berikan dalam bentuk cek sekarang juga.. Gimana Mbah..?"
"Baiklah.." jawab si dukun, "Kalo begitu buka pakaianmu.. kau cukup hanya mengenakan celana dalam saja, lalu duduklah dengan posisi bersila di hadapanku.."

Basmir pun menuruti semua perintah si dukun. Setelah itu, Mbah Za'in kemudian membaca beberapa mantera dan menabur kemenyan di atas pedupaan di depannya. Tidak lama kemudian, terdengar petir menggelegar dan lampu ruangan itu tiba-tiba padam lalu hidup lagi. Basmir pun kemudian memejamkan matanya. Saat itu juga, roh sukma Basmir seperti terlepas dari tubuhnya dan seperti melayang pergi ke luar rumah itu. Roh sukma Basmir yang setengah telanjang itu bergerak menuju rumah Linda yang berjarak sekitar 18 kilometer dari sana.

Di rumahnya, Linda tengah berusaha tidur. Ia mengenakan daster putih yang amat transparan. Di baliknya, ia tidak mengenakan apa-apa lagi. Payudaranya yang berukuran 38 jelas terlihat, demikian juga dengan bulu-bulu kemaluannya yang menghitam. Setiap malam, ia selalu tidur dengan cara begitu. Ia merasa gerah karena panasnya udara yang terus saja menaungi ruangan kamarnya. Tiba-tiba saat ia ingin terlelap, berhembuslah angin yang terasa menusuk sum-sum tubuh. Ia terbangun. Jendela kamarnya tiba-tiba saja terbuka dan angin itu masuk. Dan memang angin aneh itu adalah terpaan roh sukma Basmir kiriman sang dukun. Roh sukma Basmir bisa melihat posisi tubuh Linda tapi Linda tidak melihat apa-apa. Ia hanya merasakan terpaan angin aneh itu.

Sekonyong-konyong seperti ada dua tangan kekar merobek baju daster Linda. Linda yang kaget menjadi ketakutan setengah mati. Ia berusaha melawannya. Tapi ia kalah cepat. Daster itu lebih dulu robek. Ia kini telanjang. Dan roh sukma Basmir dengan sengaja mendorong tubuhnya jatuh telentang ke ranjang. Dengan cepat roh Basmir mencium bibir, wajah, leher dan payudara Linda yang besar itu. Linda berusaha melakukan perlawanan. Tapi ia bingung, sebab ia merasakan ciuman-ciuman itu tapi sosok yang menciumnya tidak terlihat. Beberapa menit kemudian, karena putus asa, ia menyerah. Roh Basmir kemudian membuka celana dalamnya. Lalu penisnya yang sudah membesar diarahkan ke mulut Linda.

Karena sudah merasa terangsang oleh ciuman-ciuman itu, Linda pun mulai mengulum penis besar tegak yang tidak kelihatan tapi terasa wujudnya itu. Ia mengulum, menghisap-hisap, dan menjilat penis itu. Kalau ada orang yang melihat Linda saat itu, pastilah orang itu akan mengira bahwa Linda sedang berpantomim dengan memperagakan gerakan oral seks. Tapi Linda memang merasa ada penis besar tegak sedang dihisap dan dijilat-jilatnya. Tanpa membuang waktu lagi, roh sukma Basmir segera membuka kedua kaki Linda. Tampak sekarang liang kewanitaannya yang sudah basah karena terangsang berat. Roh Basmir pun segera mengarahkan penisnya ke liang kemaluan Linda.

Dengan sekali dorongan, "Bless.. jeb.. bless.." masuklah penis besar tegak itu ke lubang senggama Linda.
Linda terlihat merem-melek merasakan senjata aneh itu keluar masuk di liang ajaibnya. Darah segar pun mengalir keluar dari vaginanya. Darah perawan, karena memang selama ini Linda belum pernah berhubungan dengan pria manapun. Karena merasa keenakan, Linda pun mengimbanginya dengan menggerak-gerakkan tubuhnya ke atas, ke bawah dan berputar-putar. Kemudian roh sukma Basmir pun mengangkat tubuh Linda dan menyuruhnya untuk menungging. Ia lantas menusukkan penisnya dari belakang. Dan penis itu pun masuk tanpa halangan lagi. Linda terlihat menikmati tusukan penis itu.

Dan sejam kemudian, roh sukma Basmir pun seperti akan mencapai puncak orgasmenya dan ia pun menumpahkan maninya ke sekujur tubuh Linda yang saat itu telah tergolek tidak berdaya. Setelah puas, roh itu seolah-olah terbang kembali ke tempat asalnya. Linda yang kemudian tersadar, menjadi bingung dan bertanya-tanya apa sebenarnya yang telah terjadi. Tapi kemudian ia sadar bahwa sesosok makhluk tanpa bentuk telah menodainya dan ia tidak tahu siapa sebenarnya makhluk itu. Ia lantas menangis tersedu-sedu. Nasi sudah menjadi bubur. Ya, keperawanannya telah hilang. Entah apa yang akan dikatakannya pada Robert, pacarnya bila akhirnya mereka menikah suatu hari nanti.

Sementara itu di rumah sang dukun, Basmir yang telah berpakaian lengkap kembali, tersenyum puas.
"Terima kasih Mbah.. Ini cek senilai 50 juta yang tadi saya janjikan.. Saya akan memberikan sisanya bila Mbah mampu membuat Linda menjadi tergila-gila pada saya.." ujarnya dengan senyuman licik di wajahnya.
"Oh.. itu gampang.. telan saja telur empedu rusa Kalamujeng ini.. dijamin besok pun gadis itu akan kau nikmati lagi kesintalan tubuhnya.." jawab si dukun sambil mengambil sebuah benda mirip telur hijau kecil dari kantong jubah lusuhnya.
Tanpa pikir panjang lagi, Basmir menelan telur itu.

Keesokan harinya, apa yang dikatakan Mbah Za'in benar-benar terjadi. Saat suasana kantor pagi itu belum terlalu ramai, pintu kantor Basmir diketuk seseorang. Ketika Basmir menanyakan siapa yang mengetuk, suatu suara lembut berujar, "Maaf Pak.. saya ingin berbicara sebentar dengan Bapak.."
Mendengar suara itu, bukan main girangnya hati Basmir. Ya, itu suara Linda. Inilah kesempatan yang ia tunggu-tunggu. Dengan bergegas ia membuka pintu itu, dan ternyata benar. Linda tampak cantik berdiri di sana dengan mengenakan rok mini. Sebuah senyuman genit tampak di wajahnya. Tanpa membuang waktu lagi, Basmir menarik tangan Linda. Ia lalu membawanya ke sofa besar di pojokan ruang kantornya itu. Dengan cepat ia mencium bibir Linda dan Linda pun membalasnya dengan semangat. Tangan Basmir pun segera menggerayangi tubuh mulusnya. Pertama-tama yang dituju adalah tentu saja buah dada besarnya.

Dibukanya kancing kemeja Linda, lalu disingkapkannya BH-nya, dan segera saja payudara itu diremas-remasnya tanpa ampun. Linda tentu saja menggelinjang hebat. Lalu ia dengan inisiatif sendiri membuka semua pakaiannya. Melihat itu, Basmir tak mau kalah. Penisnya sudah tegang seperti siap untuk berperang. Tanpa disuruh lagi, saat keduanya sudah telanjang total, Linda jongkok dan meraih penis itu untuk dikulum, dihisap-hisap lalu dijilatnya sambil membelai-belai kantong zakar Basmir. Basmir merasakan kenikmatan surga dunia yang tiada taranya. Kepala penisnya dijilat-jilat dengan penuh nafsu oleh Linda. Setelah penis itu benar-benar tegak, kini giliran Basmir yang mencoba membuat Linda terangsang. Diciuminya bulu-bulu kemaluan Linda, lalu lidahnya dengan sengaja dijulurkan ke dalam vagina Linda sambil berusaha menarik-narik keluar klitorisnya.

"Uh.. uh.. uh.. uh.. aduh nikmatnya.. Terus Bas.. terus.." kata Linda dengan tangannya memegang kepala Basmir yang kini sedang bergerilya di pangkal pahanya.
"Masukin sekarang aja, Bas.. kumohon, Sayangku.."
Mendengar itu, Basmir segera mengajak Linda bermain di atas meja kantornya yang cukup besar. Basmir rebahan di sana dan Linda langsung naik ke atas pahanya. Posisi mereka berhadapan. Dengan penuh kelembutan, Linda membawa penis Basmir yang sudah tegak dan besar itu ke liang kenikmatannya. Dan ia pun dengan sengaja menurunkan pantatnya

Dan, "Bless.. bless.. jeb.. plouh.." penis itu tak ayal lagi masuk separuhnya ke lubang kemaluan Linda.
Sementara Linda terus saja naik turun di atas pahanya, Basmir segera dengan posisi duduk meraih payudara Linda dan mencium serta menghisapnya seperti seorang bayi yang sedang disusui oleh ibunya. Setengah jam berlalu, tapi permainan birahi mereka belum juga menunjukkan tanda-tanda akan berakhir. Kemudian Basmir turun dari meja itu, lalu menyuruh Linda menungging dengan tangan berpegangan pada pinggiran meja itu. Penisnya yang kini telah basah oleh cairan vagina Linda kembali diarahkan ke lubang senggama Linda.

Dengan sekali tancap, penis itu masuk.
"Bless.. bless.. clop.. plak.. plak.." terdengar bunyi daging paha keduanya bergesekan dengan keras.
Tiba-tiba saja, kedua mata Basmir terbeliak yang berarti ia sebentar lagi akan ejakulasi.
"Di dalam atau di luar, Lin..?" tanyanya di tengah-tengah puncak nafsunya.
"Di dalam aja deh.. biar nikmat, Bas.." jawab Linda seenaknya.
Dan benar saja, "Crot.. crot.. crot.. crot.." sebanyak sembilan kali semprot, mani Basmir keluar di dalam liang senggama milik Linda.
Sisa-sisa mani yang ada pada kepala penis Basmir, kemudian dibersihkan oleh Linda dengan lidah dan mulutnya. Bahkan sebagian di antaranya ada yang ditelan olehnya. Keduanya kemudian saling melemparkan senyum puas.

Sejak itu, Basmir dan Linda menjadi sepasang kekasih. Dimana pun mereka memiliki kesempatan, mereka selalu berhubungan seks. Sampai saat itu, Linda tidak pernah tahu bahwa Basmir lah yang pertama memperawaninya melalui roh sukmanya. Memang hebat ilmu hitam si Mbah Za'in..!

TAMAT

MKRdezign

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget